Kamis, 11 Juni 2020

Nikmat Karunia Terbesar Dari Allah

Ilustrasi


 مَتىَ جَعَلكَ فِى الظَّاهِرِ مُمتـَثِلاً لاَمْرِهِ وَرَزقكَ فِى البَاطِنِ الاِسْتِسْلاَمِ لِقَهْرِهِ فَقَد اَعْظَمَ المِنَّةَ عَلَيْكَ 


 “Apabila الله telah menjadikan engkau pada lahirnya taat menurut perintahNya dan dalam hatimu menyerah/ tawakkal kepadaNya, maka berarti الله memberi kepadamu nikmat karunia yang sebesar-besarnya."

Jika الله telah memberi taufiq hidayah kepada hamba untuk melakukan segala perintahNya, dan di dalam hati/ batinnya diberi kekuatan bisa menyerah/ tawakkal pada sifat qohrinya الله (selalu ridho atas apa yang terjadi atas dirinya), itu berarti الله telah memberi karunia nikmat yang sangat besar.karena الله telah mengumpulkan ‘Ubudiyyah (penghambaan) lahir dan ‘Ubudiyyah batin.

Sebab tugas manusia hanya untuk beribadah kepada الله lahir batin, dengan ikhlas, tentang semua kebutuhan dan hajatnya telah dicukupi oleh الله, maka jangan menuruti hawa nafsu yang tidak ada puasnya. 


 لَيْسَ كُلُّ مَنْ ثَبَتَ تَخْصِيْصُهُ كـَمُلَ تَخـْـلِيْصُهُ 


” Tidak semua orang yang telah tampak jelas ke-kramatannya itu berarti telah sempurna pembersihannya (dari penyakit-penyakit hati dan hawa nafsu) ."

Kramat (perkara yang luar biasa/tidak masuk akal) yang diberikan الله kepada para hambaNya, yang tujuannya untuk menambah keyakinan dan keimanan hamba,dan untuk memperkenalkan bukti kekuasaan الله itu tidak tergantung pada sebab dan kebiasaan,bahkan kebiasaan itu bisa menjadi sebab terhijabnya menusia dari Qudratnya الله. dan juga bisa menjadi fitnah, bagaikan awan yang menutupi sinar matahari keesaan الله.Maka dari itu menurut ajaran thoriqoh, siapa yang terterikat/ silau pada keramat maka dia terhina.

Seorang sahabat Sahl bin Abdulloh berkata: adakalanya jika saya wudhu’ tiba-tiba air yang mengalir di tanganku menjadi lantakan emas dan perak. Jawab Sahl: Apakah engkau tidak mengerti bahwa anak kecil jika menangis dihibur dengan boneka/ mainan supaya diam.

Abu Nasher As-saroj berkata: saya bertanya kepada Al-hasan bin Salim: apakah arti ke-keramatan, sedang mereka telah dimuliakan oleh الله sehingga sanggup mengabaikan dunia dan meninggalkannya dengan suka rela, tetapi bagaimana lalu kemuliaan (keramat) batu berubah menjadi emas, apakah artinya itu? Jawabnya: bukannya الله memberikan karena kotornya,  tetapi diberi untuk menjadikan hujjah megalahkan bisikan hawa nafsu, yang selalu goncang kuatir tidak dapat rizki, sehingga  oleh الله diperlihatkan yang demikian, sehingga dapat berkata: Bahwa الله yang dapat merubah batu menjadi emas, dapat mendatangkan rizki dan memberi dari jalan yang tidak disangka.

Ishaq bin Ahmad berkata pada Sahl:  Nafsuku ini selalu merasa kuatir tidak dapat makan. Maka sahl berkata: Engkau ambil batu itu dan minta kepada الله supaya dijadikan makanan untuk kau makan.

Ishaq bertanya: jika berbuat demikian, maka siapa tauladan dalam berbuat demikian? Jawab sahl: Bertauladanlah pada Nabi Ibrohim عليه السلام . ketika berkata : Hai Tuhan tunjukkan perlihatkan kepadaku bagaimana caranya Engkau menghidupkan sesuatu yang telah mati, supaya tentram hatiku, sebenarnya aku telah percaya tetapi nafsuku ini tidak puas, kecuali jika telah melihat dengan mata kepala.
Seorang wali Ibrahim al-khowwas pada sutu hari berkenalan dengan orang yahudi di dalam kapal, keduanya membicarakan tentang agama, lalu yahudi tadi berkata: kalau agamamu ini benar, berjalanlah di atas laut bersamaku.

Lalu si yahudi turun dari kapal dan berjalan di atas laut bersama dengan Ibrahim, sesampainya di daratan yahudi berkata : aku ingin berteman dan bersamamu, tapi dengan syarat kita tidak boleh masuk masjid dan gereja, mari kita masuk kehutan dan padang, tidak boleh bawa bekal. Dan disanggupi oleh Ibrahim, lalu keduanya berjalan ke padang yang tidak ada tumbuhan dan tidak ada air sama sekali. Sampai tiga hari keduanya tidak makan dan minum, ketika keduanya duduk-duduk tiba-tiba ada anjing datang dengan menggigit roti tiga biji,dan ditaruh di depan yahudi lalu anjingnya pergi,  si yahudi lalu makan roti tadi tanpa mengajak Ibrahim ikut makan, tidak berapa lama ada pemuda yang tampan dan berbau harum datang dengan membawa nampan yang dipenuhi dengan makanan dan minuman yang sangat enak dan lezat, dan ditaruh di depan Ibrahim lalu dia pergi. Lalu Ibrahim mengajak yahudi untuk ikut makan, tapi yahudi tidak mau karena malu, akhirnya الله memberi hidayah kepada si Yahudi sehingga masuk Islam dan menjadi murid Ibrahim al-khowwas..

Syeih Abu yazid Al-busthomi berkata: kamu jangan sampai tertipu dengan dengan keadaan yang luar biasa/ tidak masuk akal, yang dialami seseorang, tapi lihatlah bagaimana dia taatnya pada perintah الله dan menjauhi laranganNya.. 

Sumber : https://telegram.me/kitabhikam

Tidak ada komentar:

Posting Komentar