Tampilkan postingan dengan label Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad. Tampilkan semua postingan

Kamis, 07 Mei 2020

Biografi Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad

Makam Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad

Forum Muslim - Beliau adalah pengarang Rotib Al-Haddad. Namanya sangat masyhur, karomahnya dikenal luas di segala penjuru umat Islam sedunia. Beliau adalah salah satu cucu Rasulullah SAW yang memberikan nafas pencerahan bagi kehidupan.
Nasab beliau sampai kepada Rasulullah. Berikut selengkapnya:
Abdullah bin Alwi bin Muhammad bin Ahmad bin Abdullah bin Muhammad bin Alwi bin Ahmad[1] bin Abu Bakar bin Ahmad bin Muhammad bin Abdullah bin Ahmad Al-Faqih bin Abdurrahman bin Alwi[2] bin Muhammad[3], bin Ali[4] bin Alwi bin Muhammad bin Alwi[5] bin Ubaidillah bin Ahmad[6] bin isa[7] bin Muhammad[8] bin Ali[9] bin Jaafar Al-Shadiq bin Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainul Abidin bin Husein bin Ali bin Abi Thalib dan juga putra Fathimah binti Rasulillah Muhammad.
Dilahirkan pada hari Senin 5 Safar 1044 H di Subair (sebuah perkampungan di pinggir bandar Tarim – Hadramaut). Di masa kecilnya beliau dijangkiti penyakit campak, lalu beliau buta kerananya. Akan tetapi Allah telah menggantikan untuknya cahaya pada hatinya untuk melihat, serta kebersihan jiwanya.
Latar Belakang Pendidikan
Imam Al-Haddad tumbuh dalam penjagaan kedua ibubapanya, iaitu Habib Alwi bin Muhammad AlHaddad, seorang yang soleh lagi dikenali dengan ketaqwaanya. Ibunya yang bernama Syarifah Salma binti Idrus bin Ahmad Al Habsyi, seorang wanita solehah.
Imam Al-Haddad membesar dalam lingkungan keluarga yang baik, dimasa kecilnya beliau menyibukkan diri untuk menghafal Al-Qur'an, dan bermujahadah untuk mencari ilmu, sehingga berjaya mendahului rakan-rakannya. Bahkan dengan kegigihannya dalam mencari ilmu, beliau berjaya mendahului sebahagian guru-guru beliau, sehingga sebahagian daripada mereka menjadi murid setelah sebelumnya menjadi guru.
Salah seorang daripada mereka adalah Sheikh Bajubair, dimana imam Al Haddad telah berguru kepada Sheikh Bajubair dalam ilmu Fiqh, dan telah belajar kitab Al Minhaj (kitab Fiqh madzhab Imam Syafi'i). Sheikh Bajubair merantau ke negeri India, setelah beberapa lama berada disana, lalu kemudian beliau kembali ke Hadramaut dan belajar kepada Imam Al-Haddad kitab Ihya'ululmuddin.
Hal ini menunjukkan akan keluasan ilmu Imam Al-Haddad yang diberikan oleh Allah kepadanya sesuai dengan firmanNya:

وَعَلَّمْنَاهُ مِن لَّدُنَّا عِلْماً الكهف: ٦٥

"Dan Kami telah ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami."

وَاتَّقُواْ اللّهَ وَيُعَلِّمُكُمُ اللّهُ البقرة: ٢٨٢

"Dan takutlah kepada Allah, dan Allah mengajarkanmu.."
Ahli keluarga Imam Al Haddad
Ayah beliau bernama Habib Alwi bin Muhammad Al-Haddad, seorang yang soleh yang tergolong dalam golongan Al'Arifin. Imam Al-Haddad sendiri pernah berkata: "sesungguhnya ayahku ini suci dan mensucikan".
Sakit menimpa ayahanda Imam Al-Haddad sehingga beliau wafat pada malam Senin awal bulan rajab setelah mengucap kalimah لا إله إلا الله .

Setelah 5 hari ayahanda Imam Al-Haddad meninggal dunia, ibu beliau Syarifah Salma sakit selama lebih kurang 20 hari, lalu kemudian meninggal dunia setelah mengucap syahadah pada hari Rabu 24 Rajab 1072 H, bertepatan pada waktu Dhuha.
Berkata Imam Al-Haddad: "Aku memuji dan bersyukur kepada Allah, oleh karena mereka berdua (yakni kedua ibu bapaknya) meninggal dunia dalam keadaan yang diridhai, di zaman yang penuh dengan fitnah, sementara mereka berdua telah wafat dalam keadaan yang baik dan memberikan berita gembira, yaitu keselamatan".
Imam Al-Haddad mempunyai 3 orang saudara, mereka adalah: Omar, Ali, dan Hamid. Beliau kerap menulis surat kepada mereka yang dipenuhi dengan nasihat-nasihat dan pengajaran-pengajaran. Akan tetapi, surat-menyurat beliau kepada Hamid (saudaranya) lebih kerap, hal ini mungkin disebabkan oleh karena jauhnya jarak antara mereka berdua, oleh kerana beliau (Habib Hamid) tinggal di India dan meninggal dunia di sana pada 1107 H. Dari isi kandungan surat-surat itu tampak satu pertalian hubungan persaudaraan yang menggambarkan akan kesungguhan kasih sayang dan kecintaan di antara mereka.
Imam Al-Haddad mempunyai 6 orang anak lelaki, mereka adalah: Hasan, Alwi, Muhammad, Salim, Husain, dan Zain.
Beliau seorang ayah yang penyayang terhadap anak-anaknya, beliau memberikan gelar-gelar terhadap mereka. Seperti gelaran Ameer (pemimpin) untuk Husain, Sholeh (orang yang banyak amal ibadahnya) untuk Alwi, Hakim (sifat bijaksana) untuk Hasan, dan syekh (guru besar) untuk zain.
Berkata Imam Al-Haddad tentang anaknya Muhammad: "sesungguhnya anakku Muhammad telah mendapat derajat wilayah yang sempurna".
Sehingga dengan demikian beliau dipilih untuk menggantikan ayahandanya di dalam pehubungan antara kabilah-kabilah untuk mendamaikan antara puak-puak yang berselisih. Contohnya beliau berjaya memadamkan api peperangan antara 2 kabilah yang berselisih, dengan menikah dengan kabilah Aal Bakatsir ( keluarga Bakatsir) demi mempererat hubungan antara kabilah-kabilah yang bersenjata. Beliau meninggal dunia di Dzamar.
Adapun Hasan dan Alwi dikenali dengan keilmuannya, dan mereka menggantikan kedudukan ayahanda mereka dalam tugas mengajar ilmu-ilmu, dan memberi makan fakir miskin, menerima tamu-tamu asing ataupun tamu-tamu khas yang datang dari luar.
Imam Al-Haddad pernah berdoa untuk anaknya Hasan: "Hasan (artinya yang baik-red) semoga Allah membaikkan di belakangmu".
Dengan doa itu beliau mempunyai dzuriat yang baik dan banyak dari kalangan ulama. Beliau (Hasan) meninggal dunia di Tarim pada tahun 1188 H, adapun Alwi meninggal dunia di Mekkah setelah menunaikan ibadah haji, dan di kebumikan hampir berdampingan dengan makam Sayyidah Khadijah R.A pada tahun 1153 H.
Zain telah berhijrah ke Iraq setelah ayahandanya meninggal dunia, beliau sangat dihormati di negeri itu disebabkan oleh karena pengaruh ayahandanya yang begitu luas sehingga ke negeri Iraq. Beliau meninggal dunia di negeri Oman bertepatan dengan perkampungan Sheer, pada tahun 1157 H. Adapun Salim, beliau menetap di negeri Misyqash dan mempunyai dzuriat di sana, lalu kemudian kembali ke kampung halamannya Tarim dan meninggal dunia di sana pada tahun 1165 H. Sementara Husain, sakit menimpa beliau, lalu beliau meninggal dunia karena sakit.
Dzuriyat Imam Al-Haddad tersebar di seluruh dunia, baik di Hadramaut (tanah airnya) ataupun di negara lain, seperti Saudi Arabiya, Negara-negara teluk, Malaysia, Indonesia, Singapura, India, dll. Sebagaimana dikatakan bahwa:
"Allah telah memberi keberkatan kepada Imam Al-Haddad melalui anak muridnya, anak keturunannya dan kitab-kitabnya. Semoga Allah mengekalkan dan memelihara keberkatan ini pada kitab-kitab dan keturunannya, serta memelihara mereka untuk berjalan mengikut datuk mereka, dan menjadikan mereka sebaik-baik penerus kepada pendahulu mereka."
Imam Al-Haddad berkata:
"Kami akan berjalan di atas landasan dan garis Nabi Muhammad, dan landasan para salaf (pendahulu kami) sedaya upaya kami. Sungguh yang nampak dari kami adalah penyebaran ilmu, bukan untuk menampakkan perkara yang lain".
Ini sesuai Firman Allah:

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَاتَّبَعَتْهُمْ ذُرِّيَّتُهُم بِإِيمَانٍ أَلْحَقْنَا بِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ

وَمَا أَلَتْنَاهُم مِّنْ عَمَلِهِم مِّن شَيْءٍ كُلُّ امْرِئٍ بِمَا كَسَبَ رَهِينٌ
الطور: ٢١

"Orang-orang yang beriman dan di ikuti oleh anak cucunya ( keturunannya) dengan keiamanan, Kami  perhubungkan (kumpulkan) kepada mereka anak cucunya itu, dan tidaklah kami kurangkan pahala amalan mereka sedikitpun, setiap manusia tergadai (terikat) oleh usahanya masing-masing."
Guru-guru Imam Al Haddad
Telah dicatatkan bahwa, jumlah guru-guru Imam Al-Haddad melebihi 140 guru. Beliau telah mengambil ilmu dan bertalaqi daripada mereka. Terutama sekali adalah: Habib Abdurrahman bin Shkeikh Maula 'Aidid, Habib Omar bin Abdurrahman Al-'Attas, Habib Sahl bin Muhammad Ba Hasan, Habib Aqil bin Abdurrahman bin Aqil Al-Seggaf, dan juga Habib Muhammad bin Alwi Al-Seggaf (yang tinggal di Mekkah) dll.
Murid-murid Imam Al Haddad
Murid-murid utama Imam Al Haddad adalah terdiri dari ahli keluarganya sendiri, terutama anak-anak beliau. Adapun dari selain ahli keluarga beliau mereka adalah: Habib Ahmad bin Zain Al Habshi, Habib Muhammad bin Zain bin Semait, Habib Omar bin Zain bin Semait, Habib Omar bin Abdurrahman Al Baar, Habib Abdurrahman bin Andullah Ba Al-Faqih, Habib Muhammad bin Omar bin Taha Al-Seggaf, dll.
Al-Hawi yang diberkati
Al-Hawi adalah sebuah kawasan yang bedekatan dengan bandar Tarim, Imam Al Haddad menetap disana (Al-Hawi) pada tahun 1099 H. Syed Muhammad bin Ahmad Al-Syathiri –Sejarawan dari hadramaut- berkata:
"Sesungguhnya Habib Abdullah Al-Haddad mendirikan Al-Hawi semata-mata untuk mempunyai tapak yang berdiri sendiri untuknya dan ahli keluarganya serta para pengikutnya, dan tidak tertakluk kepada kekuasaan Qadi Tarim pada masa itu. Ia merupakan tempat yang strategis untuk mendapatkan segala yang baik daripada Tarim, dan kawasan yang terlindung dari segala fitnah dan kejahatan dari tempat itu. Dengan demikian Al-Hawi menjadi kawasan yang selamat lagi dihormati."
Imam Al-Haddad membangun rumahnya di Al-Hawi pada tahun 1074 H, lalu berpindah pada tahun 1099 H. Beliau membangun masjidnya berhampiran dengan rumahnya, dan mengajar di sana selepas sholat asar setiap hari, dan pagi hari kamis dan Senin, serta Hadrah pada setiap malam Jum'at selepas solat Isya'. Maka dengan berbagai aktivitas, Al-Hawi menjadi tumpuan kepada para ulama', dan orang-orang soleh, serta tempat perlindungan bagi kaum fakir miskin, dan merupakan tempat selamat, aman, dan tenteram.
Haji dan Ziarahnya
Pada tahun 1079 H, Imam Al-Haddad telah berangkat untuk menunaikan ibadah haji. Setelah sampai di Mekkah, ramai penduduk Mekkah yang menyambut kedatangan Imam Al-Haddad, dan beliau tinggal di rumah Syeikh Husain Ba Fadal, beliaulah yang melayani sendiri kepada Imam al Al-Haddad.
Imam Al-Haddad menceritakan keberadaannya di rumah Syekh Husain Ba Fadal, beliau berkata:
"Sesungguhnya Syeikh Husain berkata: Aku mempunyai dua lautan di mana aku mengambil dari keduanya, yang pertama adalah lautan zahir, yaitu Syeikh Ahmad Al-Qusyasyi, yang kedua : lautan batin, yaitu Syed Muhammad bin Alwi Al-Seggaf. Dan Allah telah mengumpulkan kedua lautan itu padamu untukku".
Pada tahun itu, wuquf di Arafah jatuh pada hari Jum'at, ramai penduduk Mekkah pada ketika itu yang datang kepadanya.
Ketika beliau sedang duduk di sebelah Hijir Isma'il beliau didatangi oleh Syarif Barakaat bin Muhammad, lalu meminta doa kepadanya agar permintaanya dikabulkan oleh Allah (tanpa memberitahu apakah hajatnya itu), maka Imam Al Haddad mendoakan untuknya.
Ketika Syarif Barakaat pergi, Imam Al-Haddad bertanya: "siapakah dia itu?"
Beliau diberitahu kalau dia adalah salah seorang besar di Mekkah. Lalu Imam Al-Haddad berkata: dia meminta untuk menjadi raja di Mekkah, dan Allah telah mengabulkan permintaanya. Syarif Barakaat dilantik menjadi pemimpin di Hijaz pada tahun 1082 H.
Pada hari Jum'at, 1 Muharram 1080 H, bertepatan dengan masuknya waktu sholat fajar, Imam Al-Haddad telah ditetapkan untuk menjadi Imam pada solat subuh di masjidil haram di Mekkah. Beliau membaca surah Al-Sajadah dan surat Al-Insan.
Imam Al-Haddad melangsungkan perjalanannya menuju kota Madinah Al Munawwarah. Telah diceritakan bahwa, beliau tidak tidur dalam perjalanan beliau menuju kota Madinah kecuali sedikit sekali, disebabkan kerinduan yang mendalam di dalam hatinya. Beliau mengungkapkan akan kerinduannya itu dalam syairnya:

يَلذّ لَناَ أنْ لاَ يلذّ لنا الكَرَى # لمّا خَالطَ الأرْوَاحَ مِنْ خَالِص الْحُبِّ

"Sungguh kami merasakan kenikmatan dimana kami tidak merasa nikmat dengan tidur, Ketika kemurnian cinta telah menyatu dengan ruh."
Ketika beliau menghampiri kota Madinah, beliau dapat mencium bau wangi serta merasakan adanya cahaya yang bersinar. Beliau mengungkapkan dalam syairnya:

فلما بلغـنا طيـبة وربـوعهـا # شممنا شذى يزري بعرف العنابر

وأشرقت الأنوار من كل جانـب # ولاح السنا من خير كل المقابر
مع الفجر وصلنا وافينا المدينة طاب من # صباح علينا بالسعادة سافر

Ketika kami sampai di Thaibah (Madinah), kami mencium bau sangat wangi, mengalahkan wangian-wangian anbar.
Cahaya menyinari segala penjuru, cahaya itu bersinar melalui kubur sebaik-baik manusia.
Bersamaan dengan waktu fajar, kami sampai ke Madinah, sungguh indah pagi itu bagi kami dengan kebahagiaan
Buku-buku Imam Al Haddad
Keistimewaan karya-karya Imam Al-Haddad adalah mudah difahami oleh semua kalangan, mengikut kefahaman masing-masing. Sehingga buku-buku beliau telah dicetak beberapa kali dan sudah diterjemahkan kepada beberapa bahasa. Di antara karangan-karangan beliau adalah:
1. 10 رسالة المذاكرة
2. آداب سلوك المريد
3. اتحاف السائل بأجوبة المسائل
4. النصائح الدينية والوصايا الإيماني11
5. رسالة المعاونة والمظاهرة والمؤازرة12
6. سبيل الادكار والاعتبار بما يمرّ بالإنسان من الأعمار
7. الدعوةالتامة والتذكرة العامة
8. الفصول العلمية والأصول الحكمية
9. النفائس العلوية في المسائل الصوفية
10. الحكم 13
11.المكاتبات 14
12.تثبيت الفؤاد بذكر مجالس القطب عبد الله الحداد
13. الدر المنظوم لذوي العقول والفهوم

Detik Wafatnya
Imam Al-Haddad meninggal dunia pada hari selasa 7 Dzul qi'dah 1132 H. putranya yang bernama Hasan yang merawat beliau ketika sakit. Habib Hasan menceritakan bahwa: Sesungguhnya Imam Al-Haddad dalam sakitnya banyak mengulangi hadis yang terakhir dalam Shahih Al-Bukhari, yaitu:

كَلِمَتَانِ خَفِيفَتَانِ عَلَى اللِّسَانِ

ثَقِيلَتَانِ فِي الْمِيزَانِ حَبِيبَتَانِ إِلَى الرَّحْمَنِ سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ اللَّهِ الْعَظِيمِ

Dua kalimat ringan di lisan, berat di timbangan, disenangi oleh Yang Maha Pengasih:

سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ

سُبْحَانَ اللَّهِ الْعَظِيمِ

Beliau meninggal dunia pada 1/3 malam yang pertama, tak seorang pun yang mengetahui berita wafatnya kecuali di waktu pagi. Keadaan menjadi sangat memilukan karena ramai pengikutnya. Berduyun-duyun manusia datang untuk menghadiri pemakamannya.
Habib Hasan – putranya- dan Habib Omar bin Hamid adalah orang yang menangani pemandiannya. Sholat jenazah diimamkan oleh Habib Alwi – putranya- , dan dihadiri oleh lebih kurang dua puluh ribu (20,000) orang. Beliau di kebumikan bersamaan dengan terbenamnya matahari, oleh karena terlalu ramai manusia yang menghadiri jenazahnya.
Semoga Allah SWT menganugerahkan rahmat-Nya kepada Imam Al-Haddad, mengangkat derajatnya, memberikan keberkahan akan peninggalan-peninggalannya. Amiiin.
Penulis: Habib Ali Zaenal Abidin Bin Abu Bakar Al-Hamid.
Catatan Kaki.
[1] Orang pertama yang bergelar Al-Haddad
[2] Bapak Saudara Al-Faqih Al- Muqaddam Muhammad bin Ali
[3] Sohib Mirbath ( yang tinggal di Mirbath- Oman)
[4] Khali'Qasam
[5] Kepada beliau nisbah keluarga Ba'alawi atau dikenal dengan sebutan Alawiyyin.
[6] Al-Muhajir ( berhijrah) bergelar gelaran itu kerana beliau berhirah dari irak ke Hadramaut dan menurunkan dzuryzt di sana.
[7] Al-Roomi
[8] Al-Naqib
[9] Al-'uraidhi ( nama kawasan berhampiran dengan kota Madinah)
[10] Buku ini adalah buku pertama yang di tulis oleh Imam Al Haddad
[11] Imam Al-Haddad berkata: telah berkata sebahagian Ulama' Al Haramain ketika membaca tulisan ini ( النصائح الدينية) : Buku ini adalah kandungannya sama dengan kitab Ihya'. Imam Al Haddad menjawab: Benar apa yang kamu katakan.
[12] . buk di tulis untuk memenuhi permintaan Habib Ahmad bin Hasyim, ketika meminta wasiat kepada Imam Al Haddad.
[13] . kandungan buku ini adalah kumpulan kata-kata hikmah. Buku ini telah di syarahkan oleh Al-Muhaddits Muhammad Hayah Al-Sanadi Al-Madani.
[14] Kumpulan surat-menyurat Imam Al Haddad kepada saudara-saudaranya, dan juga anak muridnya, dan nasehat-nasihat kepada sultan-sultan pada ketika itu.

Karomah dan Keistimewaan Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad

Makam Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad

Forum Muslim - Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad adalah sosok ulama besar yang terus dikenang sepanjang masa. Nama beliau menjadi rujukan umat Islam dalam menyejukkan hati, khususnya dengan membaca Rotib Al-Haddad. Keistimewaan dan karomahnya Habib Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad sangat banyak, melekat dalam diri dan hati para santri dan pecintanya.
Nama lengkapnya adalah Abdullah bin Alwi bin Muhammad bin Ahmad bin Abdullah bin Muhammad bin Alwi bin Ahmad bin Abu Bakar bin Ahmad bin Muhammad bin Abdullah bin Ahmad Al-Faqih bin Abdurrahman bin Alwi bin Muhammad, bin Ali bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad bin Isa bin Muhammad bin Ali bin Jaafar Al-Shadiq bin Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainul Abidin bin Husein bin Ali bin Abi Thalib dan juga putra Fathimah binti Rasulillah Muhammad.
Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad dilahirkan pada hari Senin 5 Safar 1044 H di Subair (sebuah perkampungan di pinggir bandar Tarim – Hadramaut). Di masa kecilnya beliau dijangkiti penyakit campak, sehingga beliau menjadi buta mata. Akan tetapi, Allah justru menggantikan untuknya cahaya pada hatinya untuk melihat, serta kebersihan jiwanya.
Karomah Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad cukup banyak, sehingga kalau diungkapkan satu persatunya, maka akan membutuhkan waktu yang panjang. Ini hanya sebagian kecil saja.
1. Seorang sahabat dekat al-Habib Abdullah berkata: "Pada suatu kali aku terlilit hutang yang banyak dan aku tidak dapat melunasinya, karena aku tidak mempunyai uang. Ketika aku menyampaikan keluhanku kepada al-Habib Abdullah al-Haddad, maka beliau berkata: 'Semoga esok pagi semua hutangmu dapat terlunasi.' Ternyata keesokan paginya, ada seorang lelaki memberiku sepuluh potong pakaian.Setelah aku menerimanya, kemudian akupun menjualnya, maka aku mendapat keuntungan yang lebih besar dari jumlah hutangku, semua itu adalah berkah karamah al-Habib Abdullah al-Haddad."
2. Salah satu sahabat al-Habib Abdullah al-Haddad berkata:
"Salah seorang yang sangat cinta kepada al-Habib Abdullah al-Haddad berkata: 'Aku pernah dirampok sampai semua hartaku habis. Maka akupun mendatangi al-Habib Abdullah untuk meminta tolong dan minta do'a. Ketika aku akan pamitan, maka ia berkata kepadaku, semoga engkau mendapat ganti yang lebih bagus daripada hartamu yang dirampok. Tetapi bacalah setiap paginya 'YA RAZZAK' sebanyak tiga ratus delapan puluh kali dan do'a sebagai berikut sebanyak empat kali:
"Allahumma Aghninii Bichalaalika 'An Charaamika, Wa Bithaa'atika 'An Ma'shiyatika Wa Bifadhlika 'Amman Siwaak."
Maka dengan izin Allah SWT, lelaki itu kembali dalam keadaan yang lebih baik, karena hidupnya lebih baik dan hutang-hutangnya sudah terlunasi. Ia termasuk seorang yang shaleh, bertakwa dan wara'. Ia banyak mengerjakan amal-amal kebajikan, terutama sedekah. Ia sangat yakin kepada al-Habib Abdullah dan kepada orang-orang shaleh. Ia wafat di Kota Syibam pada tahun empat puluh. Semoga Allah SWT merahmatinya dan menempatkannya di surga-Nya yang sangat luas."
3. Asy-Syeikh Abdullah Syarahil menceritakan kisah asy-Syeikh Umar Bahmid sebagai berikut: "Ada seorang datang mengadu kepada al-Habib Abdullah tentang sakit perut dan darah yang banyak keluar dari duburnya, dan ketika itu aku ada di sisinya. Maka al-Habib Abdullah berkata kepadaku: "Wahai Bahmid, obatilah orang ini."Maka aku memegang perutnya, kemudian aku meniupnya. Maka penyakit orang itu sembuh pada waktu itu juga. Kemudian penyakit orang itu berpindah kepadaku, sampai aku mengeluh kepada al-Habib Abdullah. Kemudian beliau memberi makanan kepadaku sambil mengusap perutku dengan tangannya yang mulia, maka dengan izin Allah SWT penyakitku segera sembuh pada waktu itu juga."
4. Asy-Syeikh Abdullah Syarahil menuturkan, bahwa al-Habib Ahmad berkata kepadaku: "Aku diberitahu oleh al-Habib Ahmad, bahwa al-Habib Abdullah al-Haddad berkata kepadanya: "Aku melihat ada seorang yang mengeluh sakit gigi dan ia minta do'a kesembuhan darimu."
Maka aku berkata kepadanya: "Mengapa orang itu meminta do'a kepadaku, padahal engkau masih ada di dekatnya?"
Lalu al-Habib Abdullah mengatakan kepadaku: "Laksanakan saja perintahku."
"Lalu akupun segera melaksanakan perintahnya, hingga penyakit orang itu sembuh, tetapi rasa sakitnya berpindah pada diriku. Ketika aku menghadap kepada al-Habib Abdullah, maka beliau memberitahuku: "Penyakit orang itu sudah sembuh, tetapi rasa sakitnya pindah kepadamu."
"Memang aku merasakan sakitnya orang itu, namun segera hilang dengan berkahnya," katanya.
5. Ketika Imam Haddad RA pergi menunaikan ibadah haji, maka ada seekor unta yang melompat-lompat karena emosi, sehingga tidak seorangpun yang berani mendekati dan menungganginya, karena lompatannya sangat keras. Ketika al-Habib Abdullah diberitahu tentang masalah itu, maka beliau mendatangi unta itu dan meletakkan tangannya di lehernya, maka dengan izin Allah SWT, maka unta itu menundukkan kepala kepadanya."
6. Salah seorang sahabat dekat al-Habib Abdullah al-Haddad berkata:
"Aku diberitahu oleh salah seorang murid yang selalu mengikuti al-Habib Abdullah al-Haddad: "Pada suatu hari aku keluar untuk mengunjungi seorang syeikh yang dikenal oleh penduduk Kota Tarim dengan nama asy-Syeikh Maula ar-Rakah, dan aku kesana tanpa memberitahu kepada al-Habib Abdullah lebih dahulu, sehingga aku kesana dalam keadaan demam yang sangat keras. Aku berkata dalam diriku sendiri: "Mungkin penyakitku ini disebabkan aku tidak memberitahu kepada al-Habib Abdullah terlebih dahulu."
Ketika aku mendatangi al-Habib Abdullah dan mengeluh kepadanya, maka al-Habib Abdullah mengusap badanku dengan tangannya yang mulia. Dengan izin Allah dan berkah al-Habib Abdullah penyakitku hilang.
7. Dikisahkan oleh Sulthonul 'Ilm, Al-'Allamah Al-Habib Salim bin Al-Quthub Abdullah bin 'Umar As-Syathiri hafizhohulloh :
Habib Ahmad bin Zein Al-Habsyi yang merupakan murid kesayangan Shohibur Ratib Quthbul Irsyad Al-Habib Abdullah bin 'Alawi Al-Haddad Rodhiyallohu 'anhuma, pernah bertanya-tanya dalam hatinya bagamanakah al-Imamul Haddad menyusun berbagai macam kitabnya yang begitu rapih & tersusun indah sedangkan beliau adalah seorang yang tidak bisa melihat (buta).
Sebab sebelumnya, Al-Imam Al-Haddad pernah berkata kepadanya bahwa janganlah ia memasuki ruangan baca (perpustakaannya), karena ditempat itulah beliau menyusun berbagai kitabnya.
Hingga suatu saat, ketika Beliau sedang menyusun kitab dengan pintu perpustakaan yang tidak tertutup rapat, tanpa sengaja al-Habib Ahmad bin Zein Al-Habsyi melewati ruangan itu, dan dilihatlah Al-Imam Al-Haddad sedang duduk bersila layaknya seorang yang sedang berdzikir, namun kitab-kitab di dalam ruangan itu sedang berterbangan layaknya burung dan pena-pena serta tintanya sedang menulis apa yang sedang difikirkan oleh Shohibur Rotib dalam menyusun kitabnya.
Hal tersebut membuat gemetar tubuh al-Habib Ahmad bin Zein, sehingga ia pun jatuh pingsan karena begitu kuatnya Karomah Sang Guru. Namun, ketika tersadar, ia melihat gurunya berada di hadapan wajahnya seraya berkata, "Janganlah kau ceritakan kejadian ini kepada orang lain selama aku masih ada.."
Maka al-Habib Ahmad bin Zein al-Habsyi, ia-pun menutup mulutnya untuk tidak menyebarkan kisah yang disaksikannya sendiri itu selama gurunya masih hidup.
8.) Ada seorang pria bertanya pada dirinya sendiri, "Apa hebatnya Imam Abdullah Bin Alwi Al Haddad? Dia kan hanya orang buta. Mengapa orang-orang pergi kepada beliau?"
Ada sedikit perasaan melecehkan di dalam hatinya terhadap Imam Al Haddad, dan untuk menghilangkan rasa penasaran dan keingintahuannya, orang itu datang berkunjung ke majlis tempat Imam Al Haddad mengajar. Dia duduk di barisan paling belakang dan memperhatikan Imam Al Haddad yang sedang mengajar di bagian depan majlis, juga dia memperhatikan keadaan disekitarnya. Kembali timbul pertanyaan yang sama di hatinya, yang menurut dia semuanya normal dan tidak ada yang istimewa dan tidak terkesan.
Di Majlis itu disediakan minuman kopi. Ketika pria tersebut ingin meminum kopinya, Imam Al Haddad dari depan berkata, "Wahai engkau yang dibagian belakang. Berhati-hatilah sebelum menyeruput kopi Anda, karena ada seekor lalat di dalamnya." Ketika pria itu memperhatikan, ternyata benar, memang ada lalat dalam kopinya. Setelah kejadian itu, pria tersebut bertaubat dan tak pernah alpa menghadiri majelisnya Imam Haddad RA.
9.) Dikisahkan oleh Maulana Habib Luthfi Bin Yahya, bahwa dahulu di Tarim Hadhramaut ada seseorang asal Maghrabi yang sangat kaya, dia sedang jatuh cinta pada seorang wanita. Jaman itu ukir-ukiran terbaik emas dan perak adalah ukirannya Maghrabi. Akhirnya orang tersebut pergi ke Maghrabi hanya untuk memesan ukiran tersebut. Dipesanlah ukiran (gelang) teristimewa yang nantinya dipakai untuk melamar sang wanita pujaan.
Begitu pesanan sudah jadi, diajaklah si wanita itu ke rumah orang asal Maghrabi itu. Gelang itu lalu dipakaikan ke tangan si wanita pujaan oleh ibunya. Anehnya wanita itu langsung hilang entah ke mana. Penduduk Tarim pun menjadi geger. Dicari kesana-kemari bertanya kepada orang-orang pintar pun tidak ada yang sanggup menjawab dan mencarinya. Hingga bertemulah ia dengan Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad.
"Sudah, sekarang kamu pergilah kembali ke tukang yang membuat gelang itu." Jawab Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad. Lalu pergilang orang tersebut ke Maghrabi sesuai perintah Habib Abdullah. Dan Habib Abdullah berpesan, "Tanyakan nanti, kembalikan atau tidak. Jika jawabannya tidak mau mengembalikan, tinggalkan saja dan pulanglah kembali ke Tarim."
Sesampai di sana, ia melihat calon istrinya sedang berada di dalam ruangan seperti kurungan, tidak bisa keluar. "Orang ini memesan gelang jauh-jauh dari Tarim ke sini, pasti untuk seorang wanita yang cantik luar biasa," batin tukang ukir itu saat pertamakali dipesani untuk membuatkan gelang. Pesan Habib Abdullah lalu disampaikan, dan ternyata jawaban tukang ukir tadi adalah 'tidak mau'. Kemudian orang tersebut pun langsung pulang kembali ke Tarim.
Sesampai di Tarim ia langsung menghadap Habib Abdullah al-Haddad dan menyampaikan kejadian (jawaban) di atas. "Depan rumahmu tanahnya luas apa tidak?" Tanya Habib Abdullah kemudian. Lalu dijawab iya, yang kemudian Habib Abdullah berkata, "Ya sudah, tunggu saja besok ada apa, tapi jangan kaget nantinya."
Besoknya di waktu Shubuh, begitu orang tersebut membuka pintu ia sangat kaget. Pasalnya tiba-tiba ada rumah di depan rumahnya, dan rumah itu persis seperti (modelnya) rumah orang Maghrabi. Begitu penghuninya keluar, setelah dilihat ternyata orang itu adalah tukang ukir asal Maghrabi. Sekarang yang kaget pun bertambah. Si tukang ukir itu pun bertanya-tanya, "Saya ini sedang di mana, koq tiba-tiba di tempat yang asing?"
Habib Abdullah al-Haddad yang sudah datang kemudian menjawab, "Ini di Tarim Hadharamaut. Rumahmu saya cabut pindah ke sini. Kembalikan wanita itu. Kamu hanya bisa memindah satu wanita, sedangkan saya memindah rumahmu sekaligus keluargamu saya pindahkan juga ke sini. Sekarang kamu mau apa?"
Akhirnya tukang ukir itu pun bertaubat, meminta maaf kepada Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad seraya mengembalikan si wanita.
Wallahu'alam Bis-Showab
(Mukhlisin, Pecinta Imam Abdullah Bin Alwi Al-Haddad)