Senin, 27 April 2020

Bara Cinta

Muhammad Saroji - File Pribadi

Apa yang aku pikirkan,
Ketika tiba-tiba terbayang wajahmu di pelupuk mata,
Seraut wajah yang memiliki satu permintaan,
Tentang kesucian cinta dan kasih sayang.

Pematang sawah ini menjadi saksi,
Ketika jazad makin lelah menjalani sesuatu yang tak pasti,
Betapa tak lelahnya kau menanti,
Sesuatu dariku yang makin tak ku mengerti.

Apa yang tidak untuk dirimu dari diri ini,
Nyawaku,
Kehormatanku,
Lelah tangisku,
Bahkan membuang mimpi-mimpiku,
Semua demi dirimu.

Apa yang tidak untukmu dari tangan kecil ini,
Menangis tidaklah penting,
Sepanjang siang sepanjang malam adalah doa,
Untuk keutuhan cinta yang suci.

Kau yang makin jauh tak bertepi,
Seperti tangisan anak kecil di malam sunyi,
Dari pematang sawah ini aku berlari-lari,
Demi menggapai kasihmu,
Hingga lelah sendiri.

Kau yang tak pernah lelah,
Ketika cintaku hanyalah diam,
Kau yang tak pernah mengalah,
Ketika dayaku hanyalah sedikit sisa,
Kaulah yang perkasa,
Karena kaulah cinta yang penuh bara.


Iser, Petarukan - Senin, 27 April 2020

Tidak ada komentar:

Posting Komentar