Selasa, 27 Maret 2018

Ya'juj wa Ma'juj

Ilustrasi kaum Ya'juj wa Ma'juj

Forum Muslim - "Mereka menyebut diri mereka orang Yahudi, mereka berperilaku seperti orang Yahudi, sehingga mereka pastilah Yahudi - meskipun pada kenyataannya mereka bukanlah suku asli Yahudi Israel." Oleh Ahmad Thomson.


...Ulama besar Islam, Ibnu Katsir, ketika membahas asal-usul 'Ya'juj wa Ma'juj (Gog dan Magog) - orang-orang yang secara tradisional menempati daerah tempat tinggal antara Laut Hitam dan Laut Kaspia, di mana kerajaan Khazar awalnya terletak - dalam sejarah, Al-Bidayah wal-Nihayah (Permulaan dan Akhir), secara khusus menyatakan bahwa "Gog dan Magog adalah dua kelompok orang-orang Turki, keturunan dari Yafith (Yafet), bapak moyang dari orang Turki, salah satu dari anak-anak Nuh." 

Sangat menarik untuk dicatat secara sepintas bahwa salah satu pertanyaan yang Hasdai bin Shaprut [bendahara, dokter pengadilan dan menteri (khalifah) Abdar-Rahman III (912-961 M) di Spanyol] menanyakan dalam suratnya kepada Raja Yosef (Khazar) mengenai apakah suku Yahudi Khazar memiliki hubungan dengan sepuluh suku yang 'hilang' - yaitu, sepuluh suku dari suku Israel, yang kemudian dikenal sebagai Israel (sebagai lawan dari dua suku lainnya, yang kemudian dikenal sebagai Judahites), dan yang tidak diakui oleh Judahites, dan yang 'menghilang' setelah ditaklukkan oleh Asyur (pada tahun 721 SM). 

Raja Joseph dengan pasti menyatakan dalam jawabannya bahwa tidak ada hubungan seperti apapun. Dalam memberikan sebuah silsilah orang, Raja Joseph, tulis Arthur Koestler dalam bukunya, Suku Ketigabelas, "tidak bisa, dan tidak benar, klaim bahwa mereka adalah keturunan Semit, ia menelusuri jejak nenek moyang mereka bukanlah dari Sem tetapi dari anak ketiga Nuh, Yafet; atau lebih tepatnya cucu Yafet, Togarma, nenek moyang dari semua suku Turki. " 

Ensiklopedi Yahudi (The Jewish Encyclopaedia) mengatakan bahwa para ulama Judaist tidak ragu mengenai keaslian korespondensi ini, di mana kata Ashkenazi pertama kali digunakan untuk menunjukkan garis besar ini, untuk menjelaskan kelompok "Yahudi Timur" yang tidak dikenal dan diindikasikan sebagai asosiasi Slavia. 

Jawaban Raja Yosef sangat signifikan, tidak hanya karena menunjukkan secara meyakinkan bahwa orang Yahudi Khazar bukanlah Semit, tetapi juga karena, seperti akan kita lihat secara lebih rinci nanti dalam tulisan ini, lnsya Allah, paman Togarma, menurut kitab Kejadian (Genesis) 10:2-3, adalah Magog. 

Ini berarti bahwa sangat mungkin bahwa kenabian dalam Alkitab dan di dalam Al Qur'an, bersama dengan kenabian-kenabian yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW tentang Ya'juj dan Ma'juj, secara langsung relevan dengan kegiatan dan nasib orang-orang Yahudi Khazar. 

...Oleh karena itu jelas bahwa Yahudi Khazar tidak diturunkan dari salah satu suku asli yang membentuk dua belas suku asli Israel, melainkan secara langsung berkaitan dengan orang-orang Gog dan Magog. 

Selain itu, penting untuk dicatat - karena beberapa penulis, termasuk Michael Rice, tampaknya memegang pendapat bahwa istilah Ashkenazim berasal dari orang-orang Yahudi Spanyol yang pindah ke Eropa Timur ketika mereka diusir pada tahun 1493 - bahwa Askenaz adalah nama anak Gomer, yang merupakan anak Yafet, anak Nuh. 'Ashkenazi' berasal langsung dari Yahudi Khazar, bukan dari orang Yahudi Sephardhic. 

Meskipun tentu saja dapat dikatakan bahwa Sephardhim dan Ashkenazim, masih bersaudara jauh bila merunut ke nenek moyang mereka yang akhirnya kembali ke dua saudara, Sem dan Yafet, dua dari anak-anak Nuh AS, menjadi jelas tentunya bahwa pada masa Musa AS, keturunan dari dua bersaudara itu menjadi orang-orang yang sama sekali berbeda, mendiami wilayah yang sama sekali berbeda di dunia, dan berbicara bahasa yang sama sekali berbeda. Tidak rasional untuk bisa berpendapat bahwa suku asli nenek moyang Israel dan Turki kontemporer dari Khazar adalah satu dan orang yang sama. 

Ada referensi lain mengenai hubungan yang terjadi antara dua kelompok utama Yahudi: Profesor Graetz, misalnya, saat menjelaskan keruntuhan (pada paruh kedua abad X AD) dari kerajaan Yahudi Khazar, menyatakan, "Ketika Andalusia adalah sebuah negara Yahudi, anak-anak dari chagan atau raja terakhir Khazar, sebagaimana mereka orang-orang yang terusir, mereka juga berlindung di Spanyol. " 

Demikian pula, Abraham ben Daud dalam bukunya, Sefer ha-Kabbalah, yang ditulis pada 1161 (sekitar setengah abad sebelum jatuhnya Toledo ke orang Kristen), menyatakan bahwa ia telah "melihat di Toledo beberapa keturunan mereka, murid orang bijak, dan mereka mengatakan kepada kami bahwa sisa dari mereka mengikuti iman Rabbanite. " 

Tampak, walaupun, kurangnya referensi tercatat secara keseluruhan mengenai kontak antara dua kelompok yang sangat berbeda dari orang Yahudi, bahwa kontak antara orang-orang Yahudi Khazar di Rusia dan Yahudi Sephardhic di Spanyol, selama masa pemerintahan Muslim di Spanyol, bersifat terbatas - mungkin sebagian karena Khazar di Timur dipandang dengan tingkat kecurigaan tertentu oleh Sephardhim di Barat. 

Sangat menarik untuk dicatat bahwa beberapa komentator di Qur'an menyamakan orang-orang Yahudi Eropa Khazar yang bukan Yahudi dengan 'Jewj wa ma Jewj - orang yang dijelaskan dalam Al Qur'an sebagai bertebaran di muka bumi dan menciptakan huru-hara. Sarjana Eropa klasik mengidentifikasi Jewj wa ma Jewj dengan Gog dan Magog, yang, seperti sudah kita lihat sebelumnya, awalnya tinggal di daerah daratan yang terletak di antara laut Hitam dan laut Kaspia - dan dari siapa Raja Joseph dari Khazar mengklaim sebagai nenek moyangnya. 

Juga menarik untuk dicatat bahwa melalui sejarawan Muslim, At-Tabari, berdasarkan minimal dua ekspedisi yang dilakukan oleh kaum Muslim awal untuk menemukan dan memeriksa dinding yang telah dibangun - seperti yang dijelaskan dalam Al Qur'an - oleh Dzulqarnain (ada yang mengatakan, sebenarnya Alexander Agung), dalam rangka mencegah penyebaran Gog dan Magog dari selatan melalui Kaukasus. DM Dunlop mengacu pada temuan ini dalam bukunya, Sejarah Yahudi Khazar, menyatakan bahwa tembok tersebut adalah "benteng Kaukasus (yang berasal dari masa pra-Islam) yang dikenal sebagai Wall of Darband", dan mengamati bahwa "Susunan berturut-turut material terang dan gelap (tembaga dan besi) adalah fitur yang paling menonjol dari kedua temuan tersebut, yang tentu saja mungkin dipengaruhi oleh ayat Al Qur'an di mana disebutkan besi dan tembaga cair". 

Ibnu Katsir, dalam bukunya Al-Bidayah wal-Nihayah - Awal dan Akhir, memberikan ringkasan umum - bagian yang telah dikutip - dari sejarah dan masa depan Gog dan Magog (yang biasanya disebut sebagai 'orang Hun' oleh sejarawan modern), dan pembangunan dinding oleh Dzulqarnain: 

Gog dan Magog adalah dua kelompok Turki, keturunan dari Yafith (Yafet), bapak dari Turki, salah satu anak-anak Nuh. Pada saat Ibrahim AS, ada seorang raja yang disebut Dzulqarnain. Dia melakukan Tawaf mengelilingi Ka'bah dengan Ibrahim AS, ketika ia pertama kali membangun itu; ia beriman dan mengikutinya. Dzulqarnain seorang pria yang baik dan seorang raja yang besar; Allah memberinya kekuatan besar dan ia memerintah timur dan barat. Dia memegang kekuasaan atas segala raja dan negara, dan bepergian jauh dan luas baik di timur dan barat. Ia melakukan perjalanan ke arah timur sampai ia mencapai melewati antara dua gunung, di mana orang-orang keluar. Mereka tidak mengerti apa-apa, karena mereka begitu terisolasi; mereka adalah Gog dan Magog. Mereka menyebarkan korupsi di bumi, dan merugikan rakyat, sehingga orang-orang mencari bantuan kepada Zulkarnain. Mereka memintanya untuk membuat penghalang antara mereka dengan Gog dan Magog. Ia meminta mereka untuk membantunya untuk membangun, sehingga bersama-sama mereka membangun sebuah penghalang dengan mencampur tembaga, besi dan tar. 

Dengan demikian Dzulqarnain mengurung Gog dan Magog di belakang penghalang. Mereka mencoba untuk menembus penghalang, atau untuk memanjat, tetapi tidak berhasil. Mereka tidak bisa berhasil karena penghalang ini begitu besar dan licin. Mereka mulai menggali dan mereka telah menggali selama berabad-abad, mereka akan terus melakukannya sampai waktu ketika Allah memutuskan bahwa mereka harus keluar. Pada saat itu penghalang akan runtuh, dan Gog dan Magog akan bertebaran ke segala arah, menyebarkan korupsi, mencabut tanaman, membunuh orang. Ketika Isa AS berdoa terhadap mereka, Allah akan mengirimkan semacam cacing ke dalam kuduk dari leher mereka, dan mereka akan terbunuh olehnya. 

Jelas penghalang ini sekarang telah lama dilanggar, dan Gog dan Magog sekarang tersebar di mana-mana, melakukan apa yang telah ditetapkan yang harus mereka lakukan, sampai saatnya bagi mereka untuk menemui akhir mereka setelah Isa (Yesus) AS kembali ke bumi ini. 

Bahkan lebih menarik untuk diperhatikan secara sepintas bahwa salah satu kenabian dalam Yehezkiel, yang terdapat dalam bab tiga puluh delapan dan tiga puluh sembilan, dan ditujukan kepada Gog "pangeran dari Rosh" (Rusia), menyatakan bahwa masyarakat Gog, dari "tanah Magog", akan datang dari tempat mereka di ujung utara, "Kamu dan banyak bangsa dengan Kamu" menyerang "gunung-gunung Israel", menyebar keluar "seperti awan yang menutupi tanah". Akhirnya akan ada pertempuran besar di mana gerombolan Gog akan hancur, dan mayat mereka akan dimakan oleh burung bangkai atau dikubur dalam "Lembah Hamon Gog", dekat Hamonah. 

*********

Seperti DM Dunlop menunjukkan dalam bukunya, Sejarah Yahudi Khazar: 

... Ketika kerajaan Khazar mulai terfragmen (pada paruh kedua abad X Masehi), dan mereka mulai bubar, mereka menderita cobaan dan kesengsaraan yang sama seperti rekan-rekan Sephardhic mereka saat mereka pergi. Ashkenazim menyebar ke arah utara ke Rusia, dan kemudian ke arah barat ke seluruh Eropa. Kemanapun mereka pergi, mereka menemui oposisi besar dari 'Kristen' Eropa abad pertengahan, karena mereka keliru percaya bahwa Yesus telah disalibkan - suatu peristiwa yang, ironisnya, belum pernah terjadi - dan bahwa orang Yahudi telah ikut bertanggung jawab untuk dugaan penyaliban itu, menganiaya mereka sebagai 'pembunuh Kristus'. Orang-orang Yahudi Khazar tidak hanya mewarisi agama usang dari orang Yahudi Sephardhic, tetapi juga stigma yang melekat kepada mereka oleh orang-orang Kristen Eropa. 

Sebagian karena penganiayaan ini oleh Kristen Eropa abad pertengahan maka orang Yahudi Eropa terus menerus bergerak, menyeberangi Eropa dan bahkan ke Spanyol, di mana mereka diperlakukan dengan toleransi yang jauh lebih besar oleh para penguasa Muslim, sesuai dengan Kontrak Dzimmah, sampai Inkuisisi Spanyol mengambil alih. Pada pergantian abad ini, sejumlah besar dari Ashkenazim bermigrasi ke Amerika, tanah harapan dan janji. 

Dispersi secara bertahap orang-orang Yahudi Khazar ini sampai ke Rusia pusat dan melintasi ke seluruh Eropa dan di luarnya, digambarkan oleh Michael Rice dalam bukunya, False Inheritance. Mereka datang untuk mewakili lapisan penting dalam garis keturunan orang Yahudi Ashkenazi, setelah bermigrasi ke Polandia, Lithuania dan Hungaria ... Meskipun beberapa percobaan dilakukan oleh Yahudi Ashkenazi saat ini untuk menolak asal mereka - untuk alasan yang jelas - tidak ada sengketa tentang kebenaran asal-usul orang Yahudi Khazar dan sejarahnya, yang seperti ditunjukkan oleh Michael Rice, dengan baik ditetapkan oleh sarjana-sarjana terkemuka dan terhormat jauh sebelum mereka menjadi subyek kontroversi... 

**********

Ketika umat Islam di Spanyol mulai mengalami penurunan, dan meninggalkan ajaran asli Islam, mereka menjadi terpecah di kalangan mereka dan mulai saling menyerang. Dalam keadaan ini, ...Orang-orang Kristen terus menekan ke arah selatan dalam apa yang mereka gambarkan sebagai 'penaklukan' mereka. Pada tahun 1236 Masehi, orang-orang Kristen telah menguasai kembali seluruh Spanyol kecuali Granada dan wilayah yang mengelilinginya. Selama proses 'penaklukan', orang-orang Yahudi... bermigrasi dari wilayah muslim ke wilayah Kristen kapan pun dianggap layak untuk melakukannya. Orang-orang Yahudi Sephardhic tidak memiliki kesetiaan nyata baik untuk Muslim atau Kristen, tetapi hanya memilih untuk mengenali penguasa yang paling mungkin untuk memperlakukan mereka yang paling baik dalam situasi apapun yang berlaku pada saat itu.... orang Kristen sudah puas dengan keadaan ini, karena tidak hanya Muslim lebih lanjut melemah sebagai akibat dari perpindahan aliansi Yahudi, tetapi juga orang-orang Yahudi adalah sumber pendapatan penting yang sangat dibutuhkan, baik sebagai akibat dari pajak yang yang dikenakan kepada mereka oleh orang Kristen, dan juga karena orang-orang Yahudi yang lebih kaya berada di posisi untuk membiayai penaklukan dengan cara kredit keuangan... Selanjutnya, karena banyak dari orang-orang Yahudi yang menurut standar Kristen berpendidikan sangat baik dan administrator yang sangat mampu, pasti terjadi bahwa orang Kristen segera mulai mengandalkan orang Yahudi untuk mengajarkan mereka apa yang mereka tidak ketahui dan untuk mengatur masyarakat mereka atas nama mereka... 

Bangsa Moor menetap di Spanyol selama hampir delapan ratus tahun. Ketika penaklukan Spanyol selesai pada tahun 1492, Yahudi Sephardhim serta bangsa Moor diusir, dan "pusat" pemerintahan Talmud kemudian dipindahkan ke Polandia..... Sephardhim, kemudian tidak pergi ke Polandia atau bercampur dengan orang-orang Yahudi lain, ketika mereka meninggalkan Semenanjung Spanyol dan tersebar di Eropa Barat. Mereka tetap menyendiri dan terpisah, "memandang rendah" pada orang lain yang mengaku menjadi orang-orang Yahudi, dan kehilangan otoritas mereka. (Referensi Judaist juga memberikan perkiraan kekhawatiran penurunan proporsi Yahudi mereka, dari sebuah minoritas besar menjadi sebuah minoritas kecil; ini tampaknya di luar penjelasan biologis dan mungkin tidak dapat dipercaya). 

Pada saat itu, kurang dari empat abad sebelum generasi kita sendiri, sebuah misteri yang signifikan memasuki sejarah Zion: mengapa pemerintah didirikan di Polandia? Sampai tahap ini sejarah mengungkapkan bahwa tidak ada jejak apapun migrasi besar Yahudi ke Polandia. Orang-orang Yahudi memasuki Spanyol dengan bangsa Moor yang berasal dari Afrika Utara dan ketika mereka pergi sebagian besar dari mereka kembali ke sana atau pergi ke Mesir, Palestina, Italia, pulau-pulau Yunani dan Turki. Koloni lain telah muncul di Prancis, Jerman, Belanda dan Inggris dan ini diperbesar oleh kedatangan di kalangan mereka orang-orang Yahudi dari Semenanjung Spanyol. Tidak ada catatan bahwa sejumlah besar Yahudi Spanyol pergi ke Polandia, atau bahwa migrasi besar-besaran Yahudi ke Polandia telah terjadi pada waktu-waktu sebelumnya. 

...Dari moment ketika "pusat" dipindahkan ke Polandia, Asiatik (Khazar) ini mulai bergerak ke arah dan kemudian untuk masuk ke Barat dalam kedok "Yahudi" dan mereka membawa Eropa kepada krisis yang terbesar. Meskipun konversi mereka telah terjadi begitu lama sebelum mereka begitu jauh dari asalnya dan dunia mungkin tidak pernah mengetahui mereka, pusat Talmud belum terbentuk di antara mereka, sehingga mereka datang untuk mengelompokkan sendiri di sekitar hal itu.... Ketika mereka telah dikenal, sebagai "Yahudi Timur", mereka diuntungkan oleh efek membingungkan dari penyempitan arti kata Judahite, atau Judean, ke "Jew"; tidak akan ada yang pernah percaya bahwa mereka Judahites atau orang Judean. Dari saat mereka mengambil alih kepemimpinan Yahudi, dogma "kembali" ke Palestina telah dipidatokan atas nama orang-orang yang tidak punya darah Semit atau ikatan leluhur apapun dengan Palestina! 

Dengan demikian jelaslah bahwa Ashkenazim tidak turun dari salah satu Ibrani, atau dari salah satu dari dua belas suku suku Israel, dan terutama bukan dari suku Yehuda atau Levi. 

...Sekali lagi, sebuah negara independen maya terbentuk di dalam negara Polandia, yang seperti banyak negara sebelum dan setelahnya menunjukkan kebajikan terbesar kepada negara-di dalam-negara yang mengambil bentuk dalam gerbangnya... Para Talmud diizinkan untuk menyusun "konstitusi", dan sepanjang tahun 1500-an dan 1600-an orang-orang Yahudi di Polandia hidup di bawah "pemerintah otonom", 'Kahal'. Di wilayahnya sendiri Kahal adalah pemerintahan berkuasa penuh, di bawah kekuasaan raja Polandia. Mereka memiliki otoritas independen perpajakan di pemukiman dan masyarakat, bertanggung jawab atas pembayaran sejumlah global untuk pemerintah Polandia. Mereka menyelenggarakan hukum yang mengatur setiap tindakan dan transaksi antara manusia dengan manusia dan memiliki kekuatan untuk mendakwa, menghakimi, mempidanakan atau membebaskan. 

***********

...klaim oleh Sephardhim atas hak untuk hidup di Tanah Suci itu jelas jauh lebih meyakinkan daripada Ashkenazim. Beberapa dari mereka sudah menetap di Tanah Suci, dan banyak lainnya tinggal relatif dekat dari situ. Kebanyakan dari mereka berbicara bahasa Arab. Mereka sudah merupakan bagian integral dari budaya Timur Tengah. Masuknya tiba-tiba gerombolan Sephardhim ke Tanah Suci tidak akan menjadi dramatis atau terlihat sebagaimana masuknya secara tiba-tiba Ashkenazim dari Eropa, orang asing dari budaya yang berbeda, berbicara bahasa yang berbeda - terutama Yiddish - dan dari latar belakang sosial yang sama sekali berbeda. Inilah sebabnya mengapa Ashkenazim terkonsentrasi pada penciptaan kebutuhan di kalangan Sephardhim akan Tanah Air Yahudi dengan membangkitkan sentimen Arab melawan mereka. 

Setelah kebutuhan akan Tanah Air ditetapkan (Deklarasi Balfour 1917), dan kemudian Tanah Air sendiri telah berdiri, menjadi jauh lebih mudah bagi Ashkenazim untuk memasuki Tanah Suci dengan bersembunyi di bawah payung 'Yahudi': Mereka menyebut diri mereka orang Yahudi, mereka berperilaku seperti orang Yahudi, sehingga mereka pastilah Yahudi - meskipun pada kenyataannya mereka bukanlah suku asli Yahudi Israel. 

************ 

Beberapa Hadist tentang "Tanda-tanda Sebelum Hari Akhir" 
Catatan: Urutan peristiwa ini hanya diketahui oleh Allah (SWT). 

...Zaynab binti Jahsh berkata, Nabi SAW bangun dari tidurnya, wajahnya memerah dan dia berkata, "Tidak ada Tuhan selain Allah. Celakalah orang Arab, untuk sebuah kejahatan besar yang hampir mendekati mereka. Saat ini celah telah dibuat pada dinding Gog dan Magog seperti ini (Sufyan menggambarkan ini dengan membentuk jumlah 90 atau 100 dengan jari-jarinya). Seseorang bertanya, Apakah kita akan dihancurkan walaupun ada orang-orang benar di antara kita? Nabi berkata, Ya, jika kejahatan meningkat. (Bukhari). 

Abu Hurairah (radiallahu anhu) mengatakan, Nabi berkata, WAKTU AKAN BERLALU cepat, pengetahuan akan berkurang, kekikiran akan menyebar luas di hati masyarakat, penderitaan akan muncul, dan AKAN ADA BANYAK al-Harj. Orang-orang bertanya, Wahai Rasulullah, apakah al-Harj itu? Beliau mengatakan, PEMBUNUHAN, PEMBUNUHAN! (Bukhari). 

"Nabi SAW berkata, 'Aku takut akan kamu dalam hal-hal lain selain Dajjal... Dajjal akan muncul sebagai seorang pemuda, dengan rambut pendek, keriting, dan satu matanya juling. Aku akan menyerupakan dia seperti 'Abd al-Uzza bin Qatan. Barangsiapa di antara kamu hidup untuk melihatnya harus membaca ayat pembukaan Surat al-Kahfi. DIA AKAN MUNCUL PADA JALAN ANTARA SYRIA DAN IRAK, dan akan membuat bencana di kiri dan kanan. Hai hamba Allah, patuhilah jalan Kebenaran..." 

"...Pada saat itu, Allah akan mengirimkan AL MASIH, PUTRA MARYAM, dan ia akan turun ke menara putih di timur Damsyik, memakai dua jubah yang dicelup dengan kunyit, meletakkan tangannya di sayap dua malaikat. Ketika dia menurunkan kepalanya, manik-manik keringat akan jatuh dari nya, dan ketika dia mengangkat kepalanya, manik-manik seperti mutiara akan menyerak darinya. Setiap kafir yang mencium bau wangi-nya akan mati, dan napasnya akan mencapai sejauh ia dapat melihat.. IA AKAN MENCARI Dajjal sampai ia menemukannya di pintu gerbang LUDD (Lydda di Alkitab, sekarang dikenal sebagai LOD di Israel), di mana ia akan membunuhnya ... " 

"... Kemudian Allah akan mengirimkan Gog dan Magog, dan mereka akan turun bergerombol dari setiap lereng. Yang pertama dari mereka akan melewati danau Tiberias (di Palestina); dan akan meminum AIR tersebut. Yang terakhir dari mereka akan melewatinya dan berkata, "DULU ADA AIR DI SINI." Isa, Nabi Allah, dan para sahabat akan dikepung sampai kepala banteng akan lebih berharga bagi mereka daripada seratus dinar bagi engkau saat ini. " 

Abu Hurairah melaporkan bahwa Nabi SAW berkata, "... Gog dan Magog AKAN MENEMBAKKAN PANAH MEREKA KE LANGIT, DAN AKAN JATUH KEMBALI KE BUMI DENGAN SESUATU SEPERTI DARAH KEPADA MEREKA. Gog dan Magog akan berkata, 'KAMI TELAH MENGALAHKAN ORANG-ORANG BUMI, DAN MENGATASI ORANG-ORANG SORGA'. Maka Allah akan mengirimkan semacam cacing ke dalam kuduk dari leher mereka, dan mereka akan dibunuh oleh itu'..." 

Abu Hurairah berkata, Nabi SAW berkata, KIAMAT tidak akan datang sampai peristiwa berikut ini terjadi: dua kelompok besar akan melawan yang lain, dan akan ada banyak korban, mereka keduanya akan mengikuti ajaran agama yang sama. Hampir TIGA PULUH Dajjal akan muncul, masing-masing berdusta mengaku sebagai Rasul dari Allah. Pengetahuan akan lenyap, gempa bumi akan meningkat, waktu akan berlalu dengan cepat, penderitaan akan muncul, dan al-harj (yaitu PEMBUNUHAN) akan meningkat. Kekayaan akan meningkat, sehingga orang kaya akan khawatir kalau-kalau tidak ada yang menerima zakat-nya, dan ketika ia menawarkan hal ini kepada siapapun, orang akan berkata, "saya tidak membutuhkan itu". Orang-orang akan bersaing dalam membangun gedung-gedung tinggi. Ketika seorang pria melewati makam seseorang, ia akan berkata, "Andaikan aku berada di tempatnya!" Matahari akan terbit dari barat, ketika terbit dan orang-orang melihatnya, mereka akan percaya, tetapi, Tidak ada gunanya bagi jiwa untuk percaya pada mereka kemudian, atau jika diyakini sebelum waktu itu, karena ketaqwaan tidak diperoleh melalui iman nya. .. (Al-Anam 6:158)]. 

Dhu Mukhammar berkata, Nabi SAW berkata, "Engkau akan membuat perjanjian perdamaian dengan Roma, dan bersama-sama engkau akan menyerang musuh di luar Roma. Engkau akan menang dan mengambil banyak harta rampasan perang. Kemudian engkau akan berkemah di perbukitan rumput; salah satu orang Roma akan datang dan mengangkat salib dan berkata 'Kemenangan untuk Salib', lalu salah seorang Muslim akan datang dan membunuhnya. Kemudian ROMA AKAN MEMUTUSKAN PERJANJIAN INI, dan akan ada pertempuran. Mereka akan mengumpulkan TENTARA MELAWAN ENGKAU DAN DATANG MELAWAN ENGKAU DENGAN DELAPAN PULUH BENDERA, SETIAP BENDERA DIIKUTI 10.000 ORANG." (Ahmad, Abu Dawud, Ibnu Majah.) 

Thawban (RA) mengatakan bahwa Rasulullah SAW berkata, "DUA KELOMPOK dari umatku telah dilindungi Allah dari api neraka: KELOMPOK YANG AKAN MENAKLUKKAN INDIA DAN KELOMPOK YANG AKAN BERSAMA DENGAN' ISA B. MARYAM AS". Dikabarkan oleh Ahmad, an-Nisa'i, dan at-Tabrani. 

Na'im b. Hammad dalam al-Fitan mengabarkan bahwa Abu Huraira (RA) mengatakan bahwa Rasulullah SAW menyebutkan India dan berkata, "SATU KELOMPOKMU AKAN MENAKLUKKAN INDIA, ALLAH AKAN MEMBUKAKAN UNTUK MEREKA [INDIA] SAMPAI MEREKA DATANG DENGAN RAJANYA DIRANTAI - Allah mengampuni dosa-dosa mereka - KETIKA MEREKA KEMBALI [DARI INDIA], MEREKA AKAN MENEMUKAN IBNU MARYAM DI SYRIA" 

Disarikan dari The Next World Order oleh Ahmad Thomson, Copyright © 1994, All Rights Reserved.
__,_._,___

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Seluruh atau sebagian artikel yang terbit di Situs kami tidak otomatis mempresentasikan suara umat islam secara keseluruhan. Setiap tanggapan, sanggahan atau komentar Anda dapat disampaikan ke kolom komentar di bawah ini