Kamis, 16 Februari 2017

Tentang Sholawat Buntung

Kaligrafi Sholawat
Forummuslim.org - Bacaan sholawat yang biasa kita ucapkan itu bukan
sekadar bacaan biasa. Memang bunyinya seakan mendoakan Kanjeng Nabi
Muhammad Saw. Secara harfiah memang demikian. Namun, di balik itu
semua, ada sebuah rahasia besar yang luar biasa sekali.

Jika kita menganggap bahwa sholawat itu semata-mata adalah mendoakan
rahmat kepada Kanjeng Nabi, itu salah besar. Kanjeng Nabi itu tidak
butuh doa kita. Amalan beliau sudah turah-turah (lebih). Kanjeng Nabi
kok butuh doa kita, lha emang kita ini siapa?

Bila dikaji dengan secara mendalam, ternyata sholawat adalah kata
kunci, semacam "password" untuk menyatukan seluruh frekuensi kehidupan
di jagad raya ini. Jadi, bukan sekadar mendoakan rahmat kepada Kanjeng
Nabi semata. Oleh karena itu, jika membaca sholawat jangan sampai
hanya sebatas "Allahumma shalli 'ala Sayyidina Muhammad". Secara
harfiah itu boleh-boleh saja, tidak salah. Namun itu termasuk
"Sholawat Buntung".
Lalu bagaimana yang lebih sempurna? Bacalah "Allahumma shalli 'ala
Sayyidina Muhammad wa 'ala ali Sayyidina Muhammad" (Ya Allah semoga
kiranya rahmat senantiasa tercurah kepada Kanjeng Nabi Muhammad dan
juga atas keluarga Kanjeng Nabi Muhammad). Minimal demikian. Jangan
lupa sertakan selalu kalimat "Wa 'ala ali Sayyidina Muhammad".

Menurut Sayyidina Imam Syafi'i, kalimat "Wa 'ala ali Sayyidina
Muhammad" itu tidak sekadar tertuju kepada keluarga, ahlul bait atau
dzurriyah Kanjeng Nabi semata, tetapi juga seluruh ummat Muslimin di
muka bumi ini.

Jadi, ketika membaca sholawat secara lengkap akan menjadi kekuatan
super dahsyat, dimana kaum Muslimin di seluruh jagad raya ini
menyatukan diri dalam sebuah frekuensi. Menjadi bagian dari kekuatan
doa yang maha dahsyat. Semua termaktub dalam satu kalimat. Sungguh
luar biasa.

Karena itu, mulai sekarang selalu diingat-ingat ya, jika bersholawat
jangan biasakan membaca sholawat yang buntung. Bacalah sholawat dengan
mencangking seluruh keluarga besar kaum Muslimin. Allahumma shalli
'ala Sayyidina Muhammad wa 'ala ali Sayyidina Muhammad.

(Disampaikan oleh Maulana Habib M. Luthfi bin Yahya dalam Maulidur
Rosul Majelis Angudi Barokahing Gusti Kudus, 22 Januari 2017.
Ditranskrip oleh: Shuniyya Ruhama).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Seluruh atau sebagian artikel yang terbit di Situs kami tidak otomatis mempresentasikan suara umat islam secara keseluruhan. Setiap tanggapan, sanggahan atau komentar Anda dapat disampaikan ke kolom komentar di bawah ini