Sabtu, 10 Desember 2016

Haul Kyai Hamid Pasuruan




Hari ini khol mbah kyai Hamid Pesuruan Jawa Timur, untuk mengenang beliau kami kutipkan sekilas tentang:Ajaran Kyai Hamid Pasuruan Tentang Tawassul dan Tabarruk.Kisah tentang Kyai Hamid ini saya dengar langsung dari Kyai Masyhudi Sanan Kulon Blitar sekitar tahun 2007-2008 sebelum beliau wafat. Santri Kyai Baidlowi Lasem yang merupakan paman Kyai Hamid ini bercerita kepada saya waktu saya sowan ke ndalem beliau.
“Awakmu takono abahmu (mertua; KH. Idris Hamid), opo tau Kyai Hamid nang Baghdad”
“Lha kok ngaten Yai?” jawab saya
“Iyo, sebab awal tahun 80 an, aku pas lungo haji, ndek masjidil haram pas sholat Jumat aku sandingan karo Syekh Hassan teko Baghdad. Deweke terus ngajak kenalan, yo mesthi nganggo boso Arab, takon jenengku lan asalku. Yo tak jawab ..
“Ana min Jawa Syarqiyah” (saya dari Jawa Timur). Lha kok beliau langsung takon:
“Halla ta’lam Syaikh Abdal Hamid min Basuruan?” (apa kamu mengenal Kyai Hamid dari Pasuruan)” Yo tak jawab
“Thob’an, huwas syaikhuna al masyhur li ‘ilmih” (Tentu, beliau adalah guru kami yang terkenal karena kealimannya).
“Lajeng Yai, kok saget Syekh Hasan beliau kenal Romo Kyai Hamid?” Tanya saya
“Yo akhire deweke tak takoni lan crito karo, yen saben haule Syekh Abdul Qodir al-Jailani ning Baghdad, Kyai Hamid mesthi rawuh lan nginep ning ndaleme syekh Hassan kuwi. Iku saben tahun lho ngendikane..”.
Saya pun makin khusyuk mendengarkan lanjutan cerita Kyai Masyhudi..
“Bar sholat Jumat sak durunge pisah, syekh Hassan langsung dawuh “Sallim lis syaikh Abdil Hamid, wa qul ana fintidzorih ‘amal muqbil” (Sampaikan salam saya kepada Kyai Hamid, saya tunggu beliau di rumah saya tahun depan).
“Lajeng Yai?” saya bertanya penasaran..
“Bar muleh haji oleh pirang dino ngunu, aku langsung sowan Kyai Hamid nyang Pasuruan. Lha ndilalah pas nyampe ning ngarepe ndalem, Kyai Hamid koyo wis nunggu aku lan langsung manggil ngunu. Bar salaman sungkem, Kyai Hamid langsung mbisiki ning kupingku:
“Nak Masyhudi, mpun ngendikan sinten-sinten geh yen mantun kepanggih Syekh Hassan. Salam sampun kulo trami, alaika wa alaihis salam. Saestu lho geh mpun ngendikan sinten-sinten”
Kyai Masyhudi pun langsung tertawa saat bercerita itu, sedangkan saya makin ndomblong mendengar cerita beliau.
“Ya Allaaah, yo koyo ngunu kuwi waliyullah tenanan. Aku urung crito kok yo Kyai Hamid wis weruh disek” saut Kyai Masyhudi mengomentari cerita beliau.
Saya yang ndomblong pun hanya bisa berkata:
“Lha nopo Kyai Hamid panci natos dateng Baghdad, Yai?” tanya saya kepada beliau.
“Lha mangkane, awakmu tak omongi iki supoyo koe takon nyang abahmu. Takono, opo tau Kyai Hamid nyang Baghdad. Lha wong aku wis dipeseni Kyai Hamid supoyo ora pareng crito-crito kok. Dene saiki crito nyang awakmu kan sebab Kyai Hamid wis sedho. Yen aku sih ora yakin Kyai Hamid tau nyang Baghdad. Lamun hadiro (ke Baghdad) kuwi mung ruh lan tasyakkul jasade.”
“Lha kok saget Yai” tanya saya
“Lha waliyullah iku kan ono sing diparingi ilmu ‘fakkur ruh’ (ilmu membelah ruh) lan ilmu ‘thoyyul ardl’ (melipat bumi) karo Gusti Allah. Sehinggo biso hadir ning panggonan liyo lan bumi liyo ingdalem sak wayah kang podho. Mangkane takono wae nyang abahmu, opo tahu Kyai Hamid nyang Baghdad” saya pun yang penasaran dan berkecamuk pertanyaan hanya bisa jawab:
“Injeh Yai..” jawab saya kepada Kyai Masyhudi.
Sreeeeet ___________
Lama setelah itu, saya pun bertemu dengan abah mertua saya, Kyai Idris Hamid. Hingga saya pun bertanya:
“Ngapunten abah, nopo abah natos mirsani menawi mbah Kyai Hamid meniko natos sering tindakan ten Baghdad saben tahun?” tanya saya. Dan beliau pun langsung menjawab
“Ora tau.. Sak ngertiku sih abah (kyai Abdul Hamid) ora tahu nang luar negeri kejobo nang Makkah kangge nglakoni haji. Lamun iyo yo ora saben tahun ngunu. Opo’o se?” tanya beliau kepada saya..
Fikiran dan perasaan saya pun langsung berkecamuk takjub mendengar jawaban itu. Dan saya tidak ada kata untuk menjawab beliau kecuali jawaban singkat.
“Mboten abah, namung tanglet kemawon..” sambil fikiran dan perasaan saya berkata:
“Ya Allah, subhanAllah.. La haula wala quwwata illa billaaah…”
Sreeeeet ___________
Walhasil sering masyarakat kita di hari ini sudah kesulitan untuk menjelaskan apa itu waliyullah, apa makna ma’rifat billah, bagaimana hakikat akhlakul karimah hingga makna tawassul dan tabarruk. Maka biarlah cerita Kyai Hamid ini menjelaskan.
Intinya Kyai Hamid tidak mungkin akan menjadi waliyullah dan mendapat karomah ma’rifat billah tanpa menjaga keagungan akhlak sebagai manusia, menjauhi syuhroh (ketenaran) dan kegemaran beliau untuk selalu bertawassul dan bertabarruk kepada pemimpin para wali Allah, Syekh Abdul Qodir Jailani sebagai bagian kebutuhan mutlak dalam bersuluk thoriqot yang beliau jalani.
Dan itulah makna pesan Kyai Hamid kepada Gus Ali Masyhuri Tulangan yang disampaikan dengan bahasa kiasan “Lamun gak iso budal dewe, nunuto!”.
Artinya, jika tidak mampu untuk dekat kepada Allah sendiri, maka menumpanglah kepada orang yang dekat kepadaNya. Itulah makna tawassul dan tabarruk yang diajarkan Kyai Hamid kepada kita.
Sehingga jangankan menyebutkan dalam tawassul doa dan dzikir, Kyai Hamid saja tidak pernah absen untuk mengikuti haul Syekh Abdul Qodir al-Jailany di Baghdad, panutan beliau. Bagaimana dengan kita manusia biasa yang penuh dosa akibat maksiat selalu merasa paling baik dan benar ini?
Sreeeeet ___________
Maka bagi teman-teman yang ingin bertawassul dan bertabarruk kepada Allahu Yarham Kyai Hamid Pasuruan, monggo diaturi untuk rawuh pada acara haul beliau besok Sabtu, 10 Desember 2016 mulai Subuh hingga siang.
Semoga kita mampu menjadi pribadi yang memiliki keagungan akhlak seperti beliau serta mendapatkan rahmat dan barokah dari Allah melalui keberkahan Beliau...
Aamiiiin.... (sumber Muhdor Ahmad)

Sebuah Catatan Ide Gila Santri Ciamis Jalan Kaki Menuju Jakarta Untuk Melakukan Aksi Super Damai 212 (10)















Lagi enak2nya terlelap tidur dalam buaian mimpi, dibangunkan suara nyaring alarm pukul 03.30 ,,.mencoba untuk bangkit namun sekujur tubuh terasa remuk maklum udah kepala empat jadi daya tahan tubuh tidak seperti muda duluu, kucoba duduk sambil baca do'a bangun tidur namun mata masih sulit untuk terbuka keset rasanya ,,kebayangkan??? Udah agak sadar dibawah sinar lampu penerang masjid yg remang terlihat dikanan Kiri peserta longmarc tertidur pulas Tanpa beraturan posisinya,, terlihat ada kaki Yang numpang diatas kepala Yang lain,, Dan kebanyakan tidurnya berbantal tangan sendiri,,, sungguh pemandangan Yang mengharukan, 



Aku bangkit bergegas menuju toilet sekedar untuk wudlu saja engga pakai mandi dingiinnya berrrrr kagak nahann ,selang beberapa menit beres ganti baju masuk mesjid lagi ternyata para santri udah dibangunin semua , ditoilet memjadi temp at Yang paling ramai keliatan satu pintu ada antrian sampai 5 orang,, sabar menunggu antrian ada Yang tidur sambil berdiri tapi kebanyakan tangannya menyelinap dibalik sarung he,, he,, .adzan subuh berkumandang semua bergegas masuk mesjid berbaris membangun shof berjamaah, selesai muadzin qomat seseorang maju kedepan menjadi imam ternyata kh. Qohar alqudsy ketua dpd fpi jawa barat bacaannya syahdu qunut najilahnya panjang menambah kesyahduan subuh pagi dihari rabu. Selepas wirid bapa Yang pakai peci putih berkecamata mengambil Mike Dan berdiri diatas mimbar beliau mengucapkan terimakasih rombongan telah bermalam dikampung nagreg ternyata dia manager rumah makan disitu, mike berpindah ke tangan kiayi kohar beliau berikan kultum Dan apresiasi semangat jihad santri ciamis gemuruh takbiir menggema menghangatkan suasana dingiinya kampung nagreg,,, kiayi kohar bertanya siapa pamglima kafilah ciamis, mana pimpianannya??? Saya berdiri sambil berjalan agak kedepan " saya kiayi,, oohh ini celoteh kiayi kohar , kami salaman Dan berangkulan , Mike berpindah ketangan saya,, kami berika. Kultum Dan pekik komando istaidduu,, labbaik suasana membahana stamina serasa pulih Dan energi Yang semalam habis kini pulih kembali. 



Beres berjmaah subuh korlap memberikan komando untuk persiapan membereskan semua perlengkapan ,saya berlari sambil meregangkan tangan Dan kaki menuju Mobil ngambil handpone Yang lagi dicas,, batrenya yerlihat fool 100% girang banget rasanya ,banyak banget SMS Yang masuk isinya pun Macam madam,, Beralih ke pesan watsup pesan paling update sangat memggembirakan "" kiayi untuk sarapan pagi 10 menit lagi nyampai lokasi"" saya balas thoyyib syukron,, 



Sepuluh menit berlalu datang Mobil book mwmbawa nasi bungkuss,,, supirnya bilang pak saya suruh ngantar ini,, oohh iya pa terimakasihh,, korlap cepat pengumuman supaya semua peserta ngambil nasi sarapan pagii, subhaanallohh begitu gampangnya rizqi datang tak diundang Dan tidak berapa lama datang lagi Mobil avanza putihh seseorang keluar dari Mobil perawakannya tinggi kumisnya tipis,, dia diantar santri menuju saya,, pak saya dari kumpulan pengusaha ingin berderma sedikit ada snak 2000 kotak ingin sekali dinikmati para mUjahid ciamis,,, begitu bilangnya,,,, baiik pa terimaksiiihhhh jazakumullohh semoga dibalas berlimpah oleh Allah,, tak kuat menahan air mata saking harunya akan pertolongan Dan anugerah Allah yg begitu ruar biasa,, ternyata kejutannnya tak sampai disitu selang beberapa menit datang lagi bapak bapak Yang memberikan 1000 botol madu ukuran kecil,, tak Henti hentinya lisan membaca subhanalloh,, 



Tepat jam 07.00 semua peserta Sudah berbaris dipelataran restarea denganan peralatn lengkap ,,saya Dan kiayi syarip Yang Sudah bergabung kembali dengan rombongan ,, kiayi titing,, Dan kiayi kohar naik keatas Mobil komando,,, kiayi agus malik memanaskan suasana dengan nasyid nasyid perjuangan,, diselang dengan gerakan gerakan tubuh ramai sekali suka ceria canda tawa hadir menjadi pemandangan indah,,, saya memgambil vidio siaran langsunh lewat akun fb,, giliran kiayi syarif memberikan wejangan,,saya ambil bagian handpone disimpan disaku ceulana,, takbir menggelegar membakar adrenaline,, pikakan istaiidduu menaikan suhu tubuh semua soap untuk melanjutkan perjalanan, lanjut oleh kiayi kohar, pemantapan sama kiayi titing Dan terahirr do' a keberangkatan oleh kiayi maksum sungguh kami dapat merasakan kebersamaan Yang sangat luar biasa,,, Mobil komando berjalan kedepan kita Dan empat orang kiayi berjalan didepan Mobil komando nasyid ikon aksi Bela Islam terdengar nyaring memgantar derap langkah kami. ,,, kemanakah destinasi selnjutnya,, ???  (https://www.facebook.com/nonop.hanafi)

Sebuah Catatan Ide Gila Santri Ciamis Jalan Kaki Menuju Jakarta Untuk Melakukan Aksi Super Damai 212 (9)












para santri semuanya masuk mesjid disana sudah tersedia ribuan nasi
Kotak ,,hilir mudik masuk toilet menjadi pemandangan paling dominan
saat itu,, selesai makan semuanya pada ganti baju yg basah kuyup Dan
kotorr,, sebagian ada Yang saling pijit kaki Dan punggung diolesi
hotcream Yang banyak tersedia sumbangan para dermawann ,,waktu
menunjukan jam 11.30 beres ganti baju saya berusaha untuk istirahat
namun mata sulit dipejamkan karena pegalnya sekujur tubuh,,,saya
manggil kiayi endang Dan minta tolong untuk diurutt,, baru beberapa
menit diurut Sudah ada Yang manggil,,, kang ada Yang nunggu diluar
mesjid,,, ujarnya,, iya tunggu diluar saya menyusul , mata udah kesat
sekali karena kantuk Yang semakin parah,,, para kafilah sebagian Sudah
mendengkur tidur menikmati karpet empuk berbantal ransel masing
masing,, saya bangkit Dan berjalan keluar , menuju kios kios kecil
dipinggir rumah makan, disana Sudah berkumpul sahabat sahabat sesama
alumni hamida dari garut menyalami Dan ngajak ngobrol namun karena
engga kuat dengan kantuk saya pamit masuk mesjid baru may rebahan tiba
tiba wartawan mendekati. ,,,pak bisa minta waktu sebentar,, pinta
salah seorang wartawan,,,, ohh iya mangga,,, sambil cari tempat Yang
bagus awak media mulai wawancara,,, saya berusaha untuk menampilkan
Roman muka Yang segar Dan jawaban Yang semangat agar tidak terjadi
pemelintiran media Yang akibatnya bisa meruntuhkan Semangat ummat yg
Sudah tumbuh Dan berdenyutt,,, hanya 10 menit wawancara selesai,,
badan Sudah oleng kepala serasa berputar akhirnya bluk badan terjatuh
ke karpet masjid,,
Jam berapa bangunnya,,,?????
Tunggu diseri selanjutnya (https://www.facebook.com/nonop.hanafi)

Sebuah Catatan Ide Gila Santri Ciamis Jalan Kaki Menuju Jakarta Untuk Melakukan Aksi Super Damai 212 (8)












Selepas berjamaah saya merebahkan diri ke karfet Yang empuk enak
rasanya kalau langsung tidur,,, namun belum satu menit banyak orang
disekeliling Yang menunggu ditanya satu petsatu ternyata awak media
Dan para dermawam Yang menanyakan rute Dan jumlah peserta longmarc
Yang tersisa mereka siap kordonasi dengan rekan rekan untuk
memyediakan logistik sepanjang perjalanan. Saya memgiyakan Dan
memghaturkan terima ksihh tidak banyak ngomong karena rasa ngantuk
Yang sngat kuat,,, selang beberapa menit seluruh peserta diumumkan
masuk mesjid kita berikan arahan Dan spirit,, seperti biaasa pikikan
ista'iduuuu, semua serempak labbaik,,, takbiir,,, allohu akbarr suara
mereka bergemuruh memenuhi ruangan masjid,, Tiba Tiba diluar terdengar
suara gemuruh turun hujan lebat sekalii ,,,semua terdiam,,, saya
lanjut apa cukup sampai disini, lanjuuuut merka mnjawab, tidal takut
hujan?? Tidaaaaaak,, tidal takut kedinginan?? Tidakkkkk, padahal waktu
menunjukan pukul 19.30,,,akhirnya diputuskan rombongan tetap Jalan
walau hujan Dan gelap,, semua dianjurkan memakai jas hujan pelastik
Yang telah dibagikan , mulai lagi kita berjalan menyusuri Jalan
ditengah dingin hujan Yang mengguyur Dan gelapnya malam,,


Waktu menunjukan pukul 19.00 ,,kafilah pejalan kaki terus melangkah
ditengah guyuran hujan gelap malam makin pekat sesekali sorot lampu
Mobil mengenai wajah wajah lugu Yang berselinap dibalik topi caping
bercat merah putih,, tak ada suara Yang keluar dari mulut mulut mereka
khusyu berjalan, paling sesekali terdengar sayup sayup alunan ayat
suci alquran dari Mobil komando ,dipinggir Jalan jarang masyarakat
Yang ditemukan berjejer karena hujan Turun sangat lebat kebetulan
dikiri kanan Jalan agak jarang rumah pendudukk itulah saat paling
berat Yang dialami para kafilah,,, beberapa jam berjalan tibalah kita
dipasar lewo garut suasana sunyi berubah menjadi ramai masyarakat
sekitar pasar menyambut kami dengan pekikan allohu Akbar ,,banyak
sekali masyarakat berkumpul disitu seorang ibu mendekati kami,,, pa
ini ada titipan dari warga pasar tadi mereka menunggu sejak duhur,,
kami ingin termasuk orang orang Yang membela agama,, kata siibuu
,sambil mengusap pipinya Yang basah oleh air mata campur air hujan,,
matanya berkaca kaca memandangi kamii,, bahkan ada diantara pedagang
pasar yg memberikan belasan payung Dan lampu senter untuk anak anak
santri , kami mengucapkan syukur Dan terima kasihh pada masyarakat
Yang menyambut kamii sambil pamitan untuk melanjutkan
perjalanan,,handpone tak Henti hentinya bedering begitu diangkat
semuanya kebanyakan dari wartawan Yang menanyakan,, kang Sudah sampai
mana rombongan? Terus mau istirahat dimana? Kita mau meliputt,,ujar
seorang wartwan ,,semua pertanyaan dijawab dengan sabar Dan telaten
kalaupun agak kesel juga karena saking banyaknya telpon Yang masuk ,,
sangat berat sekali terasa perjalanan malam rabu itu karena lelah
ngantuk dingin Dan baju basah bercampur menjadi satu tantangan Yang
harus ditaklukan,, namun tekad Yang membara lah Yang membuat kami
terus melangkah,, dalam hati kami berkata " inimah belum seberapa Dan
belum ada apa apanya dibandingkan dengan perjalanan Rosululloh dari
makkah menuju madinah dalam menyebarkan dakwah sembari dikejar kejar
musuhh,,, keyakinan Dan rasa itulah Yang selalu menjadi obat sepanjang
Jalan.



Saya Jalan agak cepat kedepan mendekati Mobil komando ,,buru buru
ambil mikropon,,, apakah masih kuat berjalan sampai kampung nagreg?
Atau kita berhenti disini,, serempak semua mnjawab
lanjuuuutttt,,,takbiiirr allohu Akbar allahu Akbar,, saya berusaha
menyemangati peserta padahal jujur jangankan peserta saya sekalipun
sebenarnya Sudah sangat lelah Dan ngantuk badan menggigil ditambah
bersin Yang tidal berhenti epek dari kecinginan,,, ayunan langkah
terus berlanjut waktu di hp menunjukan pukul 21.00 ,,didaerah sebelum
limbangan kami dapati kerumunan santri Dan laskar fpi menyambut kami
dengan alunan solawat badar Dan tabuhan marawis has anak pesantren,
sebagian mereka siap gabung dengan kafilah kami dari ciamis, kami
saling menyapa bersalaman dengan erat sehingga semangat peserta naik
kembali beberapa persen suasana menjadi hangat kembali karena hujan
mulai reda ,rombongan bertambah jumlahnya derap langkah malam itu
makin bersemangat,, kira2 pukul 11 malam tibalah kami dikampung nagreg
sebuah reest area plus rumah makan milik pengusaha asal rajapolah
tasikmalaya ,,kami disambut banyak orang dengan senyum ukhuwah Dan air
mata haru yg mucul dari iman ,,suasana ramai sekali dengan kaum anshor
asal Bandung Dan wartawan Sudah menunggu dari
tadi,https://www.facebook.com/nonop.hanafi

Sebuah Catatan Ide Gila Santri Ciamis Jalan Kaki Menuju Jakarta Untuk Melakukan Aksi Super Damai 212 (7)












Waktu menunjukan jam 14.00 kafilah melanjutkan lagi perjalanan
menyusuri perjalanan tanjakan gentong berkelok Yang agak agak ekstrim
bagi pejalan kaki ,Yang mimpin didepan adik saya kiayi agus malik Dan
epung dimobil komando ngasih orasi plus peserta berperawakan tinggi
besar kiayi Fatah namanya suaranya menggelegar memberi semangat dan
penjelasan kepada masyarakat Yang terlewati,,,



Perjalanan agak lambat karena faktor Jalan Yang nanjak, peserta mulai
kelihatan ngos ngosan menghela napas,, air mineral dimobil komando
dibagikan secara berantai kepada peserta longmarc semuanya rela saling
bagi sebotol berdua sesekali senyum terlempar dari bibir masing masing
menghilangkan rasa cape, dijalan satu arah peserta menepi ke pinggir
median Jalan duduk diatas pembatas Jalan sambil menikmati indahnya
pegunungan dibawah cuaca Yang adem,, saya mendekati peserta yg paling
kecil,cape enggak? Sambil ditepuk punggungnya,,,,engga biasa aja,,
jawabnya,, kemana sandalnya?? Putus talinya kang,, udah naik aja ke
Mobil,,, suruh saya,, engga ah masih kuat kok, perasaan saya ada rasa
berdosa dengan pemanadanagan itu, saya terus berjalan inpeksi semua
peserta, Yang agak parah lecetnya cepat cepat ditangani Tim kesehatn
dari Rumah zakat Yang setia mengikuti dibelakang rombongan.



Setengah jam istirahat Mobil komando disuruh berjalan lagi,,,
perjalannan dilanjutkan kembali untuk menyemangati peserta saya naik
kemobil komando,,wahai para santri memang perjalanan kita masih
panjang tetapi janganlah kalian menghitung jarak tempuh ,ayunkan
langkah kaki kalian walau sedikit merangkak Dan kita akan sampai
tujuan,,,semuanya serempak menyambut dengan takbiirr sambil
mengepalkan tangan keatas tanda semangat mereka tidak lunturr,,
handpon disaku celana berebunyi,, begitu dingkat seseorang Yang
mengaku dari IIBF komunitas pengusaha Muslim Indonesia mengatakan dia
Dan Tim menunggu rombongan diatas habis tanjakan kami menyediakan nasi
kotak untuk makan sore ,,, baik pa terima kasiihhh,, ,setengah jam
berlalu sampailah rombongan didaerah perbatasan garut tepatnya ditugu
selamat datang, rombongan istirahat lagi karena dermawan Yang
menyediakan ribuan nasi kotak Sudah stanbay dari tadii, subhaanallohh
rijqi begitu melimpah ruah datang tidak disanggka kalau bukan karena
kuasa Alloh tidak mumkin orang terketuk hatinya sedemiakan dahsyat
menyediakan makanan untuk ribuan orang ini mutlak pertolongan Alloh,,
semua peserta lahap menikmati makan sore dipinggir Jalan karena sejak
pagi baru saat itu dapat jatah makan lagii,



Satu jam kita istirahat ,hari itu matahari mulai redup waktu
menunjukan jam Lima sore kita berikan komando perjalanan dilanjutkan
menuju mesjid kaum malngbong,, Jalan menurun masyarakat memyemut
berbaris dipinggir Jalan sambil berteriak takbiirr allohu Akbar,, tua
muda anak anak dengan setia menunggu rombongan kami lewatt,, makanan
minuman kemasan bertumpukk dipinggir Jalan dibagi bagikan pada peserta
subhaanallohh saya tak kuat menahan air mata begitu dahsyat rekayasa
Allah sampai semua hati ummat tergerak secara sepontan, ketika sedang
khusyu berjalanan Tiba tiba ada Yang mencegat saya langsung merangkull
mencium pipi saya awalnya belum ngeuh setelah wajahnya kelihatan
termyata teman seperjuangan kita kiyai tatang mustopa kamal tokoh
ulama malangbong,, beliau berlinang air mata menggandeng tangan kami
Dan ikut berjalan kurang lebih satu kilometer sebelum masjid kaum,,,
subahanallohh begitu kita sampai dimesjid malangbong ribuang orang
menyambut kami Jalan ditutup sementara,, kumanadang takbirr berkali
Kali terdengar dari masyarakat mereka menangis sambil pegang handpone
memgambil photo Dan vidio rombongan,, begitu masuk halaman masjid
sepeker dimenara masjid terdengar suara kiayi pengumuman selamat
datang kafilah jihad ciamis,,, selamat datang wahai pembela agama
Alloh, kami bangga dengan kalian kami bangga perjuangan kalian,,
ratusan santri berjejer diteras masjid melantunkan solawat badar,, tak
tersa air mata tumpah seketika, yaa robbb keajaiban apa lagi Yang
emgkau perlihatkan pada kami padahal Yang kami lakukan bukan apa apa
Dan belum seberapa dibandingkan dengan perjuangan para nabi Dan para
sahabat,, ibu ibu Yang menyambut kami kelihatan girang sekali
menyediakan aneka makanan Dan minuman untuk kafilah mujahid,, sepuluh
menit sebelum adzan magrib semua peseta terkulai lemas dilantai Dan
pelataran masjid sebahagian pergi ke belakang ngambil wudhu persiapan
sholat magrib



Tibalah waktunya adzan magrib semua peserta sudah siap melakukan
berjamaah,, masjid penuh sesak sampai luber keluar,, takbirotul ihrom
imam memulai solat suaranya merdu menambah suasana perjuangan semakin
kokoh beres magrib kiayi maksum maju kedepan untuk memgimami isya jama
qosor (https://www.facebook.com/nonop.hanafi)

Sebuah catatan Ide Gila Santri Ciamis Jalan Kaki Menuju Jakarta Untuk Melakukan Aksi Super Damai 212 (6)












Saya Dan kafilah melangkah Dan terus melangkah, kedua hp terus
berbunyi ketika diangkat ternyata wartawan dari berbagai media,,,
pertanyaannya hampir semuanya sama, Sudah sampai dimana? Berapa jumlah
Yang ikut,, saya jawab semua telpon dengan sabar,, kalaupun agak
sedikit malas Dan pusing karena saking banyaknya Yang menghubungi .
Satu lagi handpon berbunyi begitu diliat ternyata guru saya,, saya
angkat assalamualaikumuwa,,,,,, guru saya bertanya,, gimana kondisi
santri??? Perjalanan mau sampai mana? Pertimbangkan kondisi santri
jangan sampai orang tua menyalahkan kita ,,saya hanya menjawab,, baik
uwa Akan saya musyawarahkan didepan,,, hati mulai Ada sedikit
kebimbangan,, tak terasa perjalanan Sudah hampir 4 jam Dan akhirnya
sampailah kita disatu mesjid daerah ciawi dekat rumah makan asep
strawberry kita putuskan untuk istirahat Dan solat,, begitu ke masjid
ternyata Sudah berkumpul ratusan santri Dan laskar fpi Yang siap
bergabung jumalah peserta makin bertambah,, Adan duhur berkumanadang
semua bergegas ngambil wudu ,,solat berjamaah duhur Dan asar dijama
Dan qhosor imamnya kiayi tiring,, santri dibiarkan dulu istirahat
sambil menikmati makanan Dan minuman pemberian masyarakat disepanjang
jalan.
Ketika saya rebahan diteras masjid sambil ngurut kaki, telpon berbunyi
namanya muncul kiayi senior ciamis,, beliau katakan,, saya kedatangan
pa dandim Dan mohon santri untuk kembali ke pondok masing masing
,,saya jawab mau dirapatkan dulu,, hp ditutup Dan saya meneruskan
rebahan,, Tiba2 datang Mobil polisi ternyata belakangan diketahui itu
adalah kapolresta tasik Dan kapolres tasikmalaya Serta dandim tasik,,
ketiganya berjalan menuju arah mesjid ,,salahseorang diantara mereka
bertanya,, mana pimpinan rombongannya?? Semua santri nunjuk pada
saya,, itu pa,, saya berdiri menyambut tamu special,,, ini pimpinan
rombongan??? Kata Yang berbaju loreng,,, betul pa saya,, bisaa bicara
sebentar,! ,,bisa pa saya mnjawab,, kami berlima duduk melingkar,, Dan
pa dandim memulai obrolan,,,, pa kiayi saya ditelpon pangdam agar
menjemput santri untuk pulang ke pondok masing2,,,bagaimana?? Saya
melirik ke kiayi maksum Dan kiayi titing, keduanya memberikan isyarat
menyerahkan keputusan pada saya,,, saya agak bingung,,, terdiam Dan
nengok ke kanan ada ade saya yg mengatur peta Jalan ,,,pung,, gimana
lanjut apa pulang?,, sambil melotot dia menjawab jangan pulang,,, niih
liat pemberitaan media sekuler menurunkan ulasan bahwa pejalan kaki
santri ciamis tinggal 86 orang,,harus dilawan dengan pakta,, papar ade
saya,,, saya pokus lagi mengarah ke dandim,, pa dandim saya tidak bisa
memutuskan sendiri saya Akan Tanya santrinya aja,,,, boleh Kata pa
dandim,, lewat pengeras suara masjid,, santri disuruh masuk mesjid,
semuanya duduk pengarahan dimulai, pekikan takbiir selalu jadi kata
penyemangat disetiap waktu , saya bertanya,,,, apakah perjalanan
dilanjut,,, mereka serempak lanjuuuuuuuuttt, masih kuat masiiihhhh,,
pertannyaan dilanjutkann,,,siapa Yang mau pulang berdiriii! Tak ada
satupun Yang berdiri,,,, siapa yg mau lanjut duduk,,, semuanya
dudukk,, mereka teriakan takbir berkali Kali,, mata saya tak kuat
menahan haru Dan air mata meleleh tak terasa tenggorokan serasa ada yg
mengganjal sehingga berbicara agak parau saking harunya,,, saya
berjalan mengelilingi mereka disaksikan kapolres Dan dandim ,,kenapa
kalian memilih lanjutt,, seorang santri Yang perawakannya paling
ceking ngacungkan tangan sambil berkata,, mundur sejengkal adalah
mental munafik Dan pecundang,,, disambut takbiirr bergemuruh,, saya
tak kuat lagi bicara karena suasana mesjid itu menjdi begitu bergema
dengan semangat jihad,, mikropun saya serahkan pada kiayi maksum
beliau berkata itulah keputusannya pa dandim anak anak tetap
lanjutt,,, takbiiirr.
Pa dandim mengatakan,, saya tidak ada hak untuk melarang hanya ngasih
Saran saja kalau itu pilihannya silahkan Jalan hati2 jaga
keselamatan,,, baik pa dandim mohon doanya saja, timpal saya, kami
bersalaman Dan berpelukan sambil berlinang air mata sungguh perjalanan
Yang penuh dinamika setiap titiknya,,
Semua santri keluar dari masjid, Mobil komando tetap didepan , polisi
mengawall Dan pa dandim melambaikan tangan,,, perjalanan dilanjutkan
menyusuri Jalan gentong Yang nanjak Dan berkelok deru mesin Mobil
Mobil Yang lewat mengerang menanjak seolah2 irama musik pengantar para
pejuang,,,(https://www.facebook.com/nonop.hanafi)

Jumat, 09 Desember 2016

Sebuah Catatan Ide Gila Santri Ciamis Jalan Kaki Menuju Jakarta Untuk Melakukan Aksi Super Damai 212 (5)












Akhirnya tepat jam 17.00 kita sampai ditujuan pertama Pesantren
Miftahul Huda Usmaniyah. Di sana seluruh santri sudah berjejer dengan
masyarakat menyambut kafilah mujahid sambil mengacungkan tangan takbir
menggema. Peserta merasa gembira karena banyak kaum anshor datang
menyambut dengan hangat.

Peserta istirahat di Pesantren Cikole sekalian solat magrib dijamak
dengan isya. Di sana sudah Ada KH Syarif Hidayat pimpinan pesantren Al
Hasan yang menyambut. Beliau baru datang dari Jakarta dan langsung
bergabung dengan kafilah. Wartawan berkerumun menanyakan apakah
perjalanan dilanjut atau hanya sampai sini. Saya menjawab nanti
keputusannya sesudah sholat magrib.

Saya betul-betul dibuat sibuk dan harus bertanggung jawab pada seluruh
peserta plus melayani wartawan. Beres solat magrib kita melakukan
rapat dengan Kiyai Maksum dan sesepuh pesantren lainnya.
Keputusannya,, peserta bermalam di Cikole dan perjalanan dilanjut
besok pagi, dan untuk santri putri juga anak santri yang sambil
sekolah dikembalikan ke pondok masing masing, jumlahnya ada sekitar
3500 orang. Semua pimpinan masuk mesjid dan kita mengumumkan hasil
keputusan rapat di hadapan peserta dan wartwan. Pekik takbir menggema
setiap point keputusan dibacakan. Jam 19.00 para pimpinan pesantren
banyak yang idzin balik ke pondok dulu dan berjanji besok pagi
bergabung lagi dan hanya tinggal saya seorang diri yang menjadi pusat
komando. Waktu semakin larut malam, lelah dan ngantuk mulai menyerang,
saya merebahkan diri ke karfet masjid berbantalkan ransel yg agak
basah, puless tak ingat apa-apa,,

Waktu menunjukan pukul 06.00, santri sudah siap lagi untuk melanjutkan
perjalanan, tapi Kiyai Maksum sebagai sohibul bait masih menahan
keberangkatan kami dari Pondok Pesantren Cikole yang terletak di
Kecamatan Cihaurbeti itu, beliau mengatakan "tidak boleh berangkat
sebelum sarapan dulu". Terlihat di dapur pesantren pengurus santri
sangat sibuk mempersiapkan makanan. Teteh istrinya Kiyai hilir mudik
konsolidasi kesiapan piring dan tektek bengeknya. Hati saya berkata
aduhh kok jadi ngerepotin orang, tapi dari tampak wajahnya semuanya
memancarkan wajah gembira, maklum keluarga pejuang bagi beliau-beliau
hal itu bukan beban melainkan anugerah.

Tibalah saatnya semua peserta Jalan kaki sarapan pagi, maklum
jumlahnya ribuan tidak semuanya kebagian piring sehingga banyak di
antara mereka makan beralaskan daun pisang yang diambil di kebun Kiyai
bahkan banyak pula yang pakai plastik mereka tak peduli, yang penting
perut terisii.

Tepat jam tujuh saya umumkan semunya siap-siap berangkat, namun tidak
boleh meninggalkan sampah secuilpun. Sambil jalan mereka pungut sampah
serempak sehingga lingkungan pondok bersih nyaris tanpa meningalkan
sampah.
Kiayi Maksum berjalan paling depan dekat Mobil komando, seluruh santri
Cikole putra putri ikut bersama rombongan dan saya agak belakangan
dengan maksud menyapu peserta takut ada yang ketinggalan. Hebatnya
banyak ibu-ibu yang umurnya sudah di atas 60 tahun ikut kafilah
mengantar sampai ke perbatasan Tasikmalaya. Dengan setamina yang masih
segar bugar kita terus berjalan menyusuri Jalan utama. Selang beberapa
menit Kiyai Titing gabung lagi dan kita sepakat berjalan pada shaf
paling depan untuk memberikan motivasi para santri agar tetap
semangat.

Tiga puluh menit berjalan sampailah kita di perbatasan Tasikmalaya, di
sana sudah banyak sekali masyarakat yang menyambut kami sepanjang
perjalanan plus aneka makanan dan minuman. Bahkan ribuan santri dan
anak-anak sekolah berjejer baris menyemangati kami dengan pekikan
takbir dan nasyid perjuangann makin semamgat kita berjalan. Di daerah
Tasik saya dipeluk seorang kyai sambil menangis haru, saya tak kuat
menahan air mata sehinga kami berpelukan saling mendoakan, dia berkata
" teruskan perjuanganmu saudaraku, saya menyusul hari jumat,,". Saya
menjawab "mohon doanya aja,,". Sambil salaman dia ngeluarin amplop
dari saku bajunya dan mengatakan ini tambahan amunisi untuk berjuang.
Makin tak kuat saya merasakan betapa hebatnya denyut iman menumbuh
ukhuwah.
(sumber : facebook.com/nonop.hanafi)