Kamis, 11 Juni 2020

Sikap Menghadapi Bala' Dan Ujian

Ilustrasi


 لِيُخَفِّفْ اَلَمَ البَلاَءِ عليكَ عِلمُكَ بِاَنَّهُ سُبْحانهُ هُوَ المُبْلى لكَ. فالذِىواجْهَتكَ منهُ الاقدارُ هُوَالذيْ عَوَّدَكَ حُسنُالاِخِتِياَرِ 

“ Seharusnya bala’ yang menimpa padamu terasa ringan, karena engkau mengetahui bahwa الله yang menguji (memberi bala’) padamu.maka Tuhan yang menimpakan kepadamu takdirNya itu, Dia pula yang telah biasa memberi sebaik-baik apa yang dipilihkanNya untukmu. (Dialah yang membiasakan kau merasakan sebaik-baik pilihanNya/pemberianNya) ."

Ketahuilah, bahwa Dzat yang memberi nikmat kepadamu punya kebiasaan senang memberi sesuatu yang terbaik untukmu, maka di lain waktu bila memberi sesuatu yang dirasakan tidak baik, tentu kamu bisa yakin bahwa itu juga terbaik untukmu.

 Abu Ali Ad-daqqoq berkata: Suatu tanda seorang itu mendapat Taufiq karunia الله, ialah terpeliharanya iman (Tauhid) di waktu menghadapi bala’,ujian bencana.

  وَعَسَىٰ أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ

(Mungkin kamu tidak suka pada sesuatu, pdahal itu baik untukmu).
Abu tholib al-Makki berkata: Manusia itu tidak suka miskin, hina dan penyakit, padahal itu semua baik baginya untuk bekal di akhirat, sebaliknya ia suka kaya, sehat dan terkenal padahal itu semua bahaya di sisi الله, dan jelek akibatnya.

 Al-junaidy berkata: Ketika saya tidur di tempat As-Sary as-saqothy, tiba-tiba saya dibangunkan, lalu dia berkata: Ya junaid, saya telah bermimpi seolah-olah berhadapan dengan الله, lalu الله berkata kepadaku: Hai Sarri, ketika Aku membuat makhluk maka semua mengaku cinta kepadaku, kemudian aku membuat dunia, maka lari dari padaku Sembilan puluh persen(90%) dan tinggal sepuluh persen (10%), kemudian aku membuat surga, maka lari dari padaku sembilan puluh persen dari sisanya itu, kemudian Aku membuat neraka, maka lari dari padaku Sembilan puluh persen dari sisanya itu, kemudian aku membuat bala’, maka lari dari padaku sembilan puluh persen dari sisa-sisanya itu. Maka aku berkata pada sisa yang tinggal itu: Dunia kamu tidak mau, surga kamu tidak suka, neraka kamu tidak takut, bala’ musibah juga kamu tidak lari, maka apakah keinginanmu? Jawabnya: Engkau telah mengetahui keinginan kami. Aku berkata; Aku akan menurunkan kepadamu bala’ yang tidak akan sanggup menanggungnya walaupun bukit yang besar. Sabarkah kamu? V Jawab mereka: Apabila Engkau yang menguji, maka terserahlah kepadamu (berbuatlah sekehendakmu), maka mereka itulah hambaku yang sebenarnya. 

Sumber :  https://telegram.me/kitabhikam
•══════◎❅◎❦۩❁۩❦◎❅◎══════•
◎ *اللهم اجعلنا من العلماء العاملين المخلصين*◎

••●══❁══◎✾☆﷽☆✾◎══❁══●••
*اللهُم  َّصلِّ  علٰى  سَيِّدنا  مُحَمّدٍ  عبدِكَ  وَنبيِّكَ ورسولِكَ النَّبيِّ الاُمِيّ وَعلٰى اٰلهِ وَصَحْبِهِ وسَلِّم تسليماً بقدرِ عظمةِ ذاَتِكَ في كـُلِّ وَقتٍ وَحيـنٍ*
•══════◎❅◎❦۩❁۩❦◎❅◎══════•
               🅐🅛 🅗🅘🅚🅐🅜 *116*
"SIKAP MENGHADAPI BALA' DAN UJIAN (2)"

مَنْ ظَنَّ اِنفِكَاَكُ لُطْفِهِ عن قَدَرِهِ فَذاَكَ لِقُصُورِنَظْرِهِ 
*_116.” Barang siapa yang mengira terlepas kasih sayang الله sebab turunnya bala’ ujian yang ditakdirkan الله, maka yang demikian itu disebabkan karena piciknya (dangkalnya) pandangan imannya."_*

رَسُول اللهﷺ . Bersabda: “Jangan menuduh tidak baik terhadap segala apa yang telah ditakdirkan الله untukmu”.
رَسُول اللهﷺ . Bersabda: jika  الله belas kasih pada seorang hamba, maka diuji dengan bala’, jika sabar maka dipilihNya, jika telah ridho maka diistimewakan”.
Abu Hurairoh ra. berkata: رَسُول اللهﷺ . Bersabda: ”Siapa yang dikehendaki الله untuknya kebaikan, maka diujinya dengan musibah bala”. 
Abu Hurairoh dan Abu Said ra. keduanya berkata: Bersabda رَسُول اللهﷺ .: “Tiada sesuatu yang mengenai seorang mukmin berupa penderitaan, kelelahanatau risau hati/ fikiran melainkan kesemua itu akan menjadi penebus dosanya”. HR. Bukhori-Muslim.
Ibnu Mas’ud ra. berkata: رَسُول اللهﷺ . Bersabda:” Tiada seorang muslim yang terkena musibah bala’ gangguan atau penyakit, danyang lebih ringan dari itu melainkan الله menggugurkan dosanya, bagaikan gugurnya daun pohon”.
    Kita jangan menjadi orang yang dangkal/ piciknya pandangan,sehingga tidak dapat melihat adanya nikmat rahmat karunia dari الله dalam takdir musibah bala’ itu hanya karena lemahnya iman keyakinan, dan tidak adanya Husnudh-dhon terhadap الله تعالى yang maha bijaksana dan rahmat.
Sebab kalau kita mau berhusnudhon kepada الله banyak sekali karunia الله yang diberikan bersamaan dengan bala’/ ujian itu diantaranya:
 Sebab bala’ kita oleh الله ditempatkan di pintu rohmatNya.
 Sebab bala’ nafsuu kita jadi lemah, hilang kekuatannya, hilang sifat-sifatnya nafsu yang menjatuhkan kita ke pintu maksiat dan mencintai dunia.
 Sebab bala’ hati mudah untuk taat spt sabar, ridho, tawakkal, zuhud dan ingin bertemu dengan الله.
 Sebab bala’ dosa-dosa hamba akan diampuni oleh الله.dll..
Imron bin Husain رضي الله عنه. menderita penyakit buang air selama tiga puluh tahun tidak dapat bergerak dari tempat tidurnya, sehingga dibuatkan lubang di bawah tempat tidur untuk kencing dan buang airnya, suatu hari datang saudaranya Al Alaa’ atau Muthorrif bin Assyikhir, lalu menangis melihat penderitaan Imron bin Husain, maka ditanya oleh imron : mengapakah engkau menangis? Jawabnya: karena aku melihat keadaanmu, Imron berkata: jangan menangis, karena aku suka pada apa yang disukai الله untukku. Kemudian Imron berkata; saya akan berkata kepadamu semoga bermanfaat bagimu, tetapi jangan kau buka kepada orang lain sehingga aku mati. Sesungguhnya para malaikat berziarah padaku dan memberi salam padaku, sehingga aku merasa senang dengan adanya mereka. 
Urwah bin Az-Zubair رضي الله عنه. ketika sakit yang oleh dokter diputuskan harus dipotong betisnya, maka ketika akan dilaksanakan, oleh dokter akan diberi obat tidur supaya tidak terasa sakitnya dipotong betisnya itu. Urwah berkata: jangan diberi obat tidur, tetapi teruskan potong beris tanpa obat tidur. Dan ketika digergaji betisnya tidak terdengar keluhan kecuali ucapan Hasby (cukup bagiku yakni rohmat الله).
Dan setelah selesai operasinya, ia menyuruh pembantunya supaya mencuci dan membungkus potongan betisnya itu dan menguburnya di kuburan kaum muslimin, lalu ia berkata: الله telah mengetahui bahwa kaki itu tidak pernah saya gunakan berjalan kepada maksiat, lalu ia berkata: Ya الله, jika Engkau ambil, masih banyak sisanya, jika engkau memberi bala’,masih banyak selamatnya.. 

👉🏻 https://telegram.me/kitabhikam

Tidak ada komentar:

Posting Komentar