Minggu, 14 Juni 2020

Sholat



 لمّا علم الحق منك وجود الملل لَوّن لك الطاعات وعلم مافيك من وجود الشرّه فحجرهاعليك فى بعض الاوقات ليَكون همّك اِقمامة الصلاةِلاوجودالصلاةِفماكلُّ مصَلٍّ مُقِيمٌ 

”Allah  itu mengetahui bahwa  engkau mudah bosan/jemu, maka الله membuat bermacam-macam cara taat/ ibadah, dan الله mengetahui bahwa engkau bersifat rakus (terlalu semangat), maka dalam beberapa waktu dilarang melakukan sholat, supaya Himmah (kemauan yang kuat) mu tertuju pada sempurnanya sholat (iqomatus-sholah) bukan sekedar sholat, sebab tidak semua orang yang sholat itu mendirikan sholat (iqomatus-sholah) ."

الله berfirman: واقيمواالصلاة(dan kamu semua supaya mendirikan sholat)  firmanNya tidak: SHOLLUU (sholatlah kamu semua)

 Cara mendirikan Sholat (iqomatus-sholah) itu harus dengan menyempurnakan adab/tatakramanya Sholat,  

1. Adab lahir seperti: menjaga syarat-syarat,rukun-rukun dan sunnah-sunnahnya sholat. 
2. Adab batin seperti: menjaga khusyau’ dalam sholat dengan menghadapkan hati hanya kepada الله, sehingga hati tidak mengingat sesuatu melainkan kepada الله,dan merasa bahwa sholatnya itu semata-mata karunia dari الله.

Sholat dengan menyempurnakan adab/ tatakeramanya ini yang akan menimbulkan bekas seperti bertambah baik budi pekerti nya, dan mencegah dari perbuatan keji dan mungkar (إِنَّ الصَّلاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ) 

 الصلاةطهرة للقلوب من ادناس الذنوب واستفتاح لباب الغيوب

 “Sholat itu sebagai penyucian/ pembersih hati dari kotoran dosa, dan untuk pembuka pintu ghoib."

رَسُول اللهﷺ . “Bersabda: sesungguhnya perumpamaan sholat itu bagaikan sungai yang mengalir di depan pintu rumah salah seorang, maka ia mandi di sungai itu tiap hari lima kali, apakah masih ada sisa kotorannya? Jawab shahabat: tidak ada sisa kotoran sedikitpun. Maka Nabi bersabda: demikian pula sholat lima waktu yang menghapuskan dosa”.
Juga sholat sebagai pemuka pintu ghoib, sebab bila hati telah bersih dan selalu berhubungan dengan Tuhannya, pasti lambat laun akan terbuka baginya tirai/ pintu ghoib. 


 الصلاة محل المناجاةومعدن المصافات تتسع فيهاميادين الاسرار وتشرق فيها شوارق الانوار

“Sholat itu itu sebagai tempat bermunajat kepada الله, dan sebagai pembersih hati dari kotoran dosa,  dan di dalam sholat itu sebagai lapangan yang luas berbagai sir (ilmu ma’rifat) dan rahasia-rahasia Tuhan, dan memancar terang padanya cahaya-cahaya ilmu ma’rifat."

الله berfirman:

 “أَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي.

( Dirikanlah/tegakkanlah sholat itu untuk dzikir ingat kepadaKu”.)

Sesungguhnya seorang hamba bila ia berdiri sholat, maka الله membukakan untuknya tirai hijab, dan langsung dihadapinya, dan berdiri tegak para malaikat dari atas bahunya hingga langit, mengikuti sholatnya dan mengaminkan do’anya.

Dan seorang yang sholat itu ditaburi rohmat dari langit hingga ubun kepalanya. Dan dipanggil oleh suara: Andai kata orang yang munajat ini mengetahui siapakah yang diajak bicara, maka tidak akan berhenti sholatnya, dan sesungguhnya pintu-pintu langit terbuka untuk orang yang sholat.

Dan sesungguhnya الله membanggakan barisan orang-orang yang sholat di hadapan malaikatNya.
Muhammad bin Ali at-tirmidzy berkata: الله telah memanggil orang-orng yang bertauhid supaya sholat lima waktu, karena rahmat kasih kepada mereka, dan menyediakan berbagai macam hidangan, supaya seorang hamba bisa merasakan pada tiap-tiap bacaan dan gerak itu karunia pemberianNya. maka gerakan itu bagaikan makanan dan minuman itu bagaikan minuman. Dan hidangan it disediakan oleh الله tiap hari lima kali, supaya tidak ada lagi sisa kotoran ataupun debunya.

Dalam kitab Taurot disebutkan: Hai anak Adam, jangan malas untuk mendirikan sholat di hadapanKu sambil menangis, maka Akulah الله yang telah mendekat dari hatimu, dan karena ghoib engkau telah dapat melihat cahayaKu. 

علم وجود الضعف منك فقلل اعدادها وعلم احتياجك الى فضله فكثرامدادها .

”Allah telah mengetahui kelemahanmu, maka الله menyederhanakan bilangannya (asalnya limapuluh waktu menjadi lima waktu) dan الله mengetahui bahwa engkau itu sangat berhajat, maka ia memperbanyak/ melipat gandakan Asror dan pahalanya."

 الله itu mengetahui kalau hamba itu butuh sekali anugerah dari-Nya, maka الله memperbanyak asrornya sholat, yakni الله memperbanyak anugerah berupa ilmu dan makrifat di dalam hatinya. 

Dalam kitab ini disebutkan Amdadahaa itu mampunyai dua arti: 

1.      Untuk orang yang bermaksud wushul kepada الله/ salik, itu bermakna  Asror (yaitu anugerah ilmu ma’rifat)
2.    Untuk orang yang tidak bermaksud wushul kepada الله/ salik, itu bermakna tsawab (pahalanya) ya’ni الله melipat gandakan pahalanya sholat, sholatmu yang lima waktu tapi diberi pahala lima puluh waktu. 

Sumber :  https://telegram.me/kitabhikam

Tidak ada komentar:

Posting Komentar