Rabu, 15 April 2020

Keajaiban Nabi Muhammad SAW di Masa Kanak-kanak


 

"Demi Allah, dua atau tiga bulan setelah kami kembali, ketika kami sedang mengurus beberapa hewan ternak kami di belakang rumah kami, saudara tiri laki-laki Nabi datang, berlari, dan berteriak, 'Saudara laki-laki Quraisy-ku. Dua orang laki-laki mendatanginya memakai pakaian putih. Mereka membaringkannya dan membedah perutnya.' Ayahnya dan diriku pun berlari mencarinya. Ia tengah berdiri dan warna kulitnya berubah. Ayahnya memeluknya dan bertaya, 'Wahai anakku, apa yang telah terjadi padamu?' Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) menjawab, 'Dua orang laki-laki yang memakai kain putih mendatangiku. Mereka membaringkan tubuhku dan membedah perutku hingga terbuka. Mereka mengambil sesuatu darinya dan membuangnya, kemudian menutup perutku kembali seperti semula.' Kami membawanya ke rumah dan ayahnya berkata, 'Wahai Halimah, aku takut sesuatu telah terjadi pada anak kita yang satu ini. Mari kita kembalikan dia pada keluarganya sebelum keadaannya bertambah buruk.' "

 

"Kami pun mengembalikannya kepada ibunya di Makkah. Ibunya berkata, 'Apa yang membuatmu mengembalikannya padahal sebelumnya dirimu bersikeras untuk memeliharanya?' Kami pun memberitahukan padanya bahwa kami khawatir bahwa sesuatu yang buruk mungkin terjadi padanya. Ibunya berkata lagi, "Tak mungkin seperti itu, jadi, katakan padaku yang sesungguhnya." Sang ibu bersikeras hingga kami pun menceritakan padanya kejadian yang terjadi padanya (sall-Allahu 'alayhi wasallam). Sang ibu (Aminah, peny.) pun bertanya, 'Takutkah dirimu bahwa Setan telah berbuat sesuatu padanya? Tidak! Demi Allah, tak mungkin Setan dapat menyentuhnya. Anakku ini akan menjadi seseorang yang memiliki kedudukan luhur. Kalian boleh meninggalkannya sekarang.'"

 

Dalam hadits dari Syaddad ibn 'Aws (RA) diriwayatkan bahwa Nabi Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) bersabda, "Aku pernah menjadi seorang anak susuan di Bani Sa'd ibn Bakr. Suatu hari saat diriku tengah berada di lembah bersama anak-anak laki-laki seusiaku, tiba-tiba muncul tiga orang. Mereka membawa sebuah bak mandi emas yang terisi penuh dengan es, kemudian mereka mengambilku dari teman-temanku, yang berlarian ke belakang ke suatu sudut. Salah satu dari ketiga orang itu membaringkan diriku dengan lembut ke atas tanah dan membelah perutku dari atas dadaku hinggu bagian tulang pinggangku. Saat itu aku mampu melihatnya dan tak merasakan sedikit pun rasa sakit. Ia mengambil keluar organ-organ dari dalam tubuhku dan mencucinya dengan seksama dengan es tadi. Kemudian mengembalikan organ-organ itu ke dalam tubuhku. Orang yang kedua bangkit dan menyuruh kawannya yang pertama tadi untuk menepi. Ia meletakkan tangannya ke atasku, memindahkan jantungku sementara aku melihatnya. Ia membelahnya, lalu mengambil keluar segumpal daging hitam, dan membuang daging hitam itu, kemudian menggerakkan kedua tangannya ke kanan dan ke kiri, seakan-akan menerima sesuatu. Tiba-tiba, mewujud sebuah cincin di tangannya yang terbuat dari suatu cahaya menyilaukan. Ia mencap jantungku dengan cincin itu, hingga dengannya jantung itu berisi kemilauan cahaya. Itu adalah cahaya kenabian dan hikmah. Ia kemudian mengembalikan jantungku ke dalam dadaku dan aku merasakan kesejukan cincin itu dalam jantungku untuk jangka waktu yang lama. Orang yang ketiga menyuruh temannya untuk menepi. Ia menaruh tangannya ke atas bagian tubuhku yang terbelah dan seketika itu pula sembuh dengan izin Allah. Ia kemudian meraih tanganku dan dengan lembut membantuku bangkit sambil berkata pada orang yang pertama, 'Timbanglah ia dengan sepuluh orang dari ummatnya.' Aku pun melebihi mereka dalam timbangan. Kemudian ia berkata lagi, 'Timbanglah ia dengan seratus orang dari ummatnya.' Aku pun lebih berat dari itu. Kemudian ia berkata kembali, 'Timbanglah ia dengan seribu orang dari ummatnya.' Aku lebih berat dari mereka. Kemudian ia pun berkata, 'Seandainya kalian menimbangnya dengan keseluruhan dari ummatnya pun, ia tetap akan lebih berat daripada mereka.' Mereka semua memelukku, mencium dahiku dan ruang di antara kedua mataku sambil berkata, 'Wahai, yang terkasih, seandainya saja kau mengetahui kebaikan apa yang tengah menanti dirimu, tentu kau akan berbahagia.'" Penimbangan di sini bermakna penimbangan moral/akhlaq. Nabi (sall-Allahu 'alayhi wasallam), dengan demikian, unggul dalam semua sifat dan keistimewaan.

 

Pencucian dada suci beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) terjadi pula di waktu lain ketika Jibril AS membawa kepada beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) wahyu di Gua Hira' dan sekali lagi pada malam Mi'raj (Kenaikan ke Langit). Abu Nu'aim meriwayatkan dalam Al-Dala'il, pembelahan dada beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) terjadi pula saat beliau berumur dua puluh tahun. Hikmah dari pembelahan dada suci beliau di masa kanak-kanaknya serta pembuangan daging hitam, adalah untuk membersihkan beliau dari sifat-sifat kekanak-kanakan, sehingga beliau akan memiliki sifat-sifat seorang laki-laki dewasa. Pertumbuhan beliau pun, dengan demikian terjadi secara murni sempurna tanpa cacat. Beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) dicap/ditandai dengan cap kenabian yang terletak di antara kedua bahunya yang memiliki wangi misk dan nampak bagai sebutir kecil telur burung 'partridge'.

 

Ibn 'Abbas (RA) dan yang lainnya meriwayatkan bahwa ketika Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) berumur enam tahun, ibundanya dan Ummu Aiman (RA) membawanya selama sebulan mengunjungi paman dari sisi ibunya dari Bani Adiy ibn An-Najjar di Dar al-Tabi'a di Yatsrib. Di suatu waktu kemudian hari, beliau mengingat-ingat peristiwa-peristiwa yang terjadi saat beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) tinggal di sana. Saat melihat ke suatu rumah tertentu, beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) bersabda, "Ini adalah (rumah) tempat ibuku dan diriku pernah tinggal. Aku belajar berenang di sumur milik Bani Adiy ibn Al Najjar. Sekelompok orang Yahudi biasa mengunjungi tempat ini untuk melihat diriku." Ummu Aiman (RA) berkata, "Aku mendengar salah seorang dari Yahudi-Yahudi itu berkawa bahwa Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) adalah Nabi dari ummat ini, dan bahwa tempat ini adalah tempat hijrah beliau. Aku mengerti semua yang mereka katakan."

 

Beliau dan ibundanya kemudian bersiap untuk kembali ke Makkah, namun saat mereka tiba di suatu tempat bernama Al Abwa', tidak jauh dari Yatsrib, ibundanya jatuh sakit keras. Al Zuhri meriwayatkan dari Asma' binti Rahm, dari ibunya, "Aku berada bersama Aaminah, ibunda Nabi (sall-Allahu 'alayhi wasallam), saat ia terbaring sakit yang membawanya pada kematian. Pada saat itu, Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) masihlah seorang anak laki-laki berumur lima tahunan. Saat beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) duduk di sisi kepala ibundanya, sang ibu membacakan beberapa bait puisi, dan memandang wajah suci beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) sambil berkata, 'Setiap yang hidup suatu saat pasti akan mati, segala sesuatu yang baru pastilah suatu saat akan menua, setiap keberlimpahan pastilah suatu saat akan berkurang. Aku kini tengah meregang maut, namun ingatanku selalu akan wujud, aku telah meninggalkan di belakangku kebaikan yang berlimpah, dan telah kulahirkan suatu Kesucian,' kemudian sang ibu pun wafat. Saat itu, kami dapat mendengar Jinn menangisi kepergiannya."

 

Telah diriwayatkan bahwa Aaminah bersaksi atas kenabian Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) setelah kematiannya. At-Tabarani meriwayatkan alam suatu rantai periwayatan dari A'isyah (RA) bahwa ketika Nabi (sall-Allahu 'alayhi wasallam) tiba di Al-Hajuun, beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) demikian sedih dan berduka. Beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) tinggal di situ selama yang Allah kehendaki bagi beliau untuk tinggal di situ. Saat beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) kembali, beliau demikian bahagia dan bersabda, "Aku memohon pada Tuhanku 'Azza wa Jalla, untuk menghidupkan kembali ibundaku. Allah melakukannya dan menghidupkannya kembali." Juga telah diriwayatkan oleh baik Al-Suhaili maupun Al-Khateen bahwa A'isyah (RA) berkata bahwa Allah membangkitkan kembali kedua orang tua Nabi Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) dan keduanya bersaksi atas kenabian Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam).

 

Al-Qurtubi, dalam Al Tadhkira, berkata, "Keistimewaan dan keluhuran Akhlaq Nabi Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) tak pernah berhenti muncul dalam keseluruhan hidup beliau. [Karena itu] Mengembalikan kembali kedua orang tuanya untuk hidup sehingga mereka dapat beriman pada beliau, bukanlah suatu hal yang tak mungkin. Tak satu pun dalam hukum Agama Islam maupun logika yang berlawanan dengan hal ini." Disebutkan dalam Qur'an Suci bahwa seseorang yang terbunuh di kalangan Bani Isra'el dibangkitkan hidup kembali untuk menunjukkan siapa yang telah membunuhnya. Lebih-lebih, Sayyidina 'Isa 'alaihissalam biasa membangkitkan orang yang mati hidup kembali. Seperti itu pula, Allah Ta'ala mengembalikan beberapa orang mati untuk hidup lagi lewat tangan-tangan Nabi kita (sall-Allahu 'alayhi wasallam). Mengapakah tak mungkin bagi kedua orang tuanya untuk bersaksi atas kenabian beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) setelah mereka dibangkitkan hidup kembali, padahal peristiwa ini hanyalah menambah keunggulan dan keluhuran beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam)?

 

Al-Imam Fakhruddin Al-Razi berkata bahwa seluruh ayah-ayah [kakek moyang] dari Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) adalah Muslim, yang dibuktikan dengan sabda Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam), "Aku dipindahkan dari sulbi-sulbi laki-laki yang suci ke rahim-rahim perempuan yang suci pula." Dan karena Allah Ta'ala telah berfirman, "Sungguh, orang-orang Musyrik adalah najis," kita melihat di sini bahwa tak seorang pun dari kakek moyang beliau yang kafir.

 

Al Hafiz Shams Al-Din Al-Dimashqi berkata tentang hal ini demikian indahnya saat ia menulis:

 

"Allah karuniakan atas Nabi karunia berlimpah

Dan lebih banyak lagi, dan baginya Ia Ta'ala paling berbaik hati

Ia kembalikan ibunda beliau untuk hidup, juga ayahandanya

Hingga mereka pun dapat beriman padanya.

Hal itu adalah karunia yang lembut

Maka berimanlah pada mu'jizat-mu'jizat ini, karena Ia Ta'ala mampu atasnya

Meski sang makhluk adalah lemah."

 

Ummu Aiman (RA) adalah perawat Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) dan bibinya setelah wafatnya ibunda beliau. Beliau (sall-Allahu 'alayhi wasallam) biasa berkata tentangnya, "Ummu Aiman adalah ibundaku setelah ibundaku." Saat Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) berumur delapan tahun, kakek dan penjaga beliau, Abdul Muttalib pun wafat. Umurnya saat itu seratus sepuluh tahun (dalam riwayat lain, ia berumur seratus empat puluh tahun). Saat itulah, atas permintaan Abd Al-Muttalib, paman Muhammad (SAW), Abu Talib menjadi penanggung jawab beliau, karena ia adalah saudara kandung laki-laki dari ayahanda Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam), 'Abdullah.

 

Ibn Asakir meriwayatkan dari Jalhama ibn Urfuta bahwa Muhammad (sall-Allahu 'alayhi wasallam) bersabda, "Aku datang ke Makkahsaat musim kering. Beberapa orang laki-laki dari suku Qurasiy mendatangi Abu Talib dan berkata, 'Wahai, Abu Talib, lembah-lembah tengah kering dan keluarga-keluarga tengah menderita. Mari kita pergi dan berdoa memohon hujan.' Abu Talib pun keluar, dan bersamanya seorang pemuda yang nampak bagai 'Matahari-setelah-Awan-menghilang'. Ia (sang pemuda) dikelilingi oleh anak-anak laki-laki lainnya. Abu Talib pun membawanya ke Ka'bah dan membuatnya berdiri dengan punggungnya membelakangi Ka'bah. Saat itu, bahkan tak nampak secuilpun awan di langit. Namun, sesaat setelah sang pemuda itu mengangkat kedua tangannya, awan pun mulai berdatangan dari segenap penjuru, dan hujan pun mulai turun. Lembah pun bersemi dan baik di dalam Makkah maupun di padang pasir sekelilingnya menjadi subur. Tentang mu'jizat ini, Abu Talib menulis bait-bait berikut:

 

'Untuk ia yang memiliki wajah benderang,

hujan dikirimkan demi kemuliaan akhlaqnya,

Ia tempat berlindung para yatim,

Dan penyokong para janda.'"

 

Allaahumma shalli afdalas salaati 'ala habiibikal mushtofa sayyidina muhammadin wa 'ala aalihi wasahbihi wasallaam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar