Senin, 10 Februari 2020

Masjid Di Zaman Nabi vs Masjid Sekarang


Zaman sudah berubah, maka cara mengelola masjid juga berubah. Di zaman Nabi SAW masjid dipakai buat akad nikah juga kayak zaman sekarang. Tapi dulu gratisan, alias tidak bayar. 

Kalau sekarang tentu jangan disamakan. Tidak semua masjid boleh dipakai nikahan. Kalau pun boleh nikah di masjid, disuruh bayar dan nggak gratis. So, jangan samakan masjid di masa lalu dan di masa sekarang.

Jangan sok diprotes, kenapa harus bayar mau nikah di masjid. Bukankah di zaman Nabi gratis? Zamannya beda. Ternyata zaman berubah. Dan kita ikuti saja perubahannya. 

Kalau dulu di zaman Nabi SAW mau nginep di masjid, boleh dan silahkan, dan tidak perlu bayar. Memang urf-nya seperti itu.

Tapi zaman kab berubah. Mau nginep di masjid di zaman sekarang, perlu minta izin dulu, minimal lapor pak RT dulu baik-baik. Nggak asal main nginep-nginep aja, Om. 

Masuk kampung orang malam-malam, ya kudu salamu alaikum, lapor kepada keamanan. Kalau mau nginep yang bener, cari hotel atau penginepan. Bayar lah, masak mau gratisan terus?

Atau kalau nggak punya duit dan kemaleman kudu nginep, jangan ke masjid tapi ke kantor polisi. Ngaku aja baik-baik bahwa kemalaman, gak ada uang. Mau numpang bermalam, biar aman, nginepnya do kantor polisi.

Karena kalau masjid dibebaskan siapa saja boleh nginep, bisa disalah-gunakan oleh orang tidak bertanggung-jawab. Bisa buat tempat sembunyi maling, preman, bencong, termasuk gepeng (gelandangan dan pengemis).

Siapa yang mau tanggung-jawab kalau kotak amal raib? Jam dinding, ampli, speaker, mesin air, dan barang milik umat lainnya?

Mau nginep di masjid sih boleh saja. Tapi sekarang sudah diatur. Rangannya disiapkan secara khusus berupa kamar-kamar penginepan. Dan bayar untuk biaya pengelolaan. 

Di masa sekarang kan gitu juga. Masjid boleh kok dipakai kawinan, tapi disediakan ruang khusus dan bayar. Gak ada yang gratis lagi. Parkir sendal aja bayar.

Jadi jangan protes dulu kalau ada masjid melarang orang menginap. Toh nginep di masjid Al-Haram Mekkah dan Masjid Nabawi  Madinah pun kita dilarang nginep. 

Coba aja kalau nggak percaya, masuk ke masjidil Haram sambil nyeret koper, pasti diusir sama askar. Jangankan koper, ransel pun jadi urusan.

Paling kalau pas lagi 10 malam terakhir Ramadhan saja agak bebas. Karena lagi musim itikaf. 

Jamaah Tabligh yang biasanya rajin nginep di masjid, nggak pernah saya lihat mereka nginep di masjid Al-Haram atau Masjid An-Nabawi. Diusir askar lah pastinya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar