Kamis, 20 Agustus 2015

Menolak Menghormat Bendera? Tapi Kita Hidup Di Atas Jazad Jenazah Para Syuhada.

Dalam suasana hari kemerdekaan Indonesia, Pimpinan Cabang Gerakan
Pemuda Ansor Bintan, Kepulauan Riau, mengajak seluruh kader dan rakyat
Indonesia untuk senantiasa mengapresiasi dan mengingat jerih payah
para pejuang yang telah berkorban bagi bangsa ini.


Ketua GP Ansor Bintan Zaenal Arifin mengatakan, kita telah merasakan
kemerdekaan yang tidak dirasakan para pahlawan maka menjadi kewajiban
kita untuk selalu mengenang dan mendoakan.
"Kita hidup di atas mayat-mayat para pahlawan, jangan sampai kita
melupakan sejarah perjuangan mereka, sehingga enggan untuk mengenang,"
katanya sembari menyayangkan ada sebagian kelompok yang tidak mau
hormat pada bendera merah putih.


GP Ansor Bintan memperingati hari kemerdekaan ke-70, Senin (17/8),
dengan menggelar upacara bersama santri Pondok Pesantren Mambaus
Sholihin Bintan, di Bintan.


Pimpinan Pesantren Mambaus Sholihin Bintan Ahmad Nukhan saat menjadi
pembina upacara mengatakan, kemerdekaan merupakan nikmat yang harus
disyukuri. Berkat rahmat Allah, bangsa Indonesia bisa menaikkan
bendera sebagai tanda kemerdekaan.
"Sebagai generasi marilah kita isi kemerdekaan dengan semangat
belajar, kebodohan harus di hilangkan," tuturnya.
Upacara bendera diakhiri dengan pembacaan fatihah dan doa.

Sumber nu.or.id

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Seluruh atau sebagian artikel yang terbit di Situs kami tidak otomatis mempresentasikan suara umat islam secara keseluruhan. Setiap tanggapan, sanggahan atau komentar Anda dapat disampaikan ke kolom komentar di bawah ini