Minggu, 24 Mei 2015

Biarkan Burung-Burung Itu Bernyanyi Anakku

Pagi itu cerah sekali
ketika aku baru turun dari musholla sehabis melaksanakan sholat subuh.


Embun-embun di pucuk daun menetes di pangkuan bumi yang lembab,
mengiringi semburat kemerahan mentari pagi.
Ku dengar kicauan burung prenjak,
burung kesukaan anakku yang kini kian
tumbuh dewasa.


Selama ini,
semoga aku tak pernah menyesal,
membiarkan anak-anakku bermain,
membiarkan mereka mengekspresikan kebahagiaan sebagai anak ndeso,
yang jauh dari kemegahan dan hinaar bingar metropolitan,
jauh dari cumbu rayu
perang,
jauh dari politik adu domba para politisi.
Aku biarkan mereka bermain bersama teman-teman mencari jangkrik,
memancing dan mandi di kali,
di iringi suara burung-burung,
desir
angin gunung yang semilir,
ku biarkan mereka mengeja bahasa alam, alam
yang masih perawan, bersama kupu-kupu mengarungi keindahan semesta.


Anakku,
bernyanyilah di negeri yang jauh dari perang,
tentang damai dan kehidupan,
jangan biarkan prenjak terbang sendirian,
karena kehilangan kekasih tersayang.
Janganlah kau menjadi pembunuh,
meski hanya seekor burung yang kecil,
karena kecil itu amat berarti,
karena kita juga makhluk yang kecil
dan terasing.


Anakku
bukankah kau tahu
mentari datang untuk menyinari,
dan malam datang untuk engkau syukuri,
adakah hari ini engkau mengerti
harapan orang tuamu, setelah engkau besar nanti,
jangan berputus asa
jangan menyerah
karena dunia itu
tak selebar telapak tangan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Seluruh atau sebagian artikel yang terbit di Situs kami tidak otomatis mempresentasikan suara umat islam secara keseluruhan. Setiap tanggapan, sanggahan atau komentar Anda dapat disampaikan ke kolom komentar di bawah ini