Rabu, 11 Maret 2015

Bandara Hati



Menelusuri tepian pantai,
dari satu muara ke lain muara,
menikmati nyanyian burung belibis
yang terbang rendah,
di antara deburan gelombang.


Dalam perjalanan ini apa yang ku cari,
asmara kasih telah patah hati,
nyanyian kerinduan telah terpisah dari badan,
jasad ini memuja cinta,
cinta terlarang !


Di mana bandara hati,
tempat ku hamparkan selembar sajadah,
dalam balutan lumpur ini, aku juga tahu ini dosa,
dosa anak manusia yang durhaka,
tak mungkin bukan aku berkubang selamanya ?
Mumpung masih ada sisa usia !


Di manakah bandara hati,
tempat aku tidur terlelap sejenak,
melepas keinginan hidup yang melelahkan.


Tuhan,
dalam siksaMu
ku hikmati keagungan Mu.

(5 Juli 2009)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Seluruh atau sebagian artikel yang terbit di Situs kami tidak otomatis mempresentasikan suara umat islam secara keseluruhan. Setiap tanggapan, sanggahan atau komentar Anda dapat disampaikan ke kolom komentar di bawah ini