Jumat, 08 Mei 2009

Hari Demi Hari


HARI DEMI HARI


Hari demi hari
ku rasakan jazad ini mendekati mati
usia setumpuk telah terkikis angin musim
lembar-lembar hidup telah terlewati
dan bait-bait kebijaksanaan telah terlukis di sanubari


Tapi hari demi hari
ku rasakan hidup ini belum punya arti
orang-orang tercinta belumlah lagi terbalas budi
hati jiwa ini penuh lumpur noda caci


Ku rasakan siang semakin hilang
bentang malam yang agung semakin sempit
keringat dan air mata telah habis tercurah
demi pengembaraan hidup yang entah sampai kapan


Kalimat apa yang mesti ku ucapkan pada ayah bunda
tidaklah mungkin sekedar mengeja kata-kata dari orang
kejayaan apatyang mesti aku banggakan bagi anak dan istri
hidup bagai benalu
bergantung dari kasih sayang orang
siang dan malam


Apakah aku satu dari sejuta orang musafir
mengemis mencari sesuap nasi dalam kepapaan
Negeri Mekah nan elok belum lagi terbayangkan
jazad kurus, layu mati
terpuruk di negeri sendiri


Duh Tuhanku
apakah Kau kayakan jiwaku dalam kemiskinanku,
apakah Kau Ridhoi amalku dalam penderitaanku...


Jakarta
18 September 1994

Foto008

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Seluruh atau sebagian artikel yang terbit di Situs kami tidak otomatis mempresentasikan suara umat islam secara keseluruhan. Setiap tanggapan, sanggahan atau komentar Anda dapat disampaikan ke kolom komentar di bawah ini